Meningkatkan Kualitas Tepung dengan Pengukuran Warna

ap-flour-blog-1-200x133Warna dan tekstur adalah hal-hal yang sangat penting untuk konsumen, pabrik tepung melalui proses yang panjang untuk memastikan bahwa warna tepung mereka memenuhi harapan klien. Pengecekan ini dilakukan terutama berdasarkan pada permintaan konsumen. Ketika dalam proses penggilingan, endosperma tersebut terpisah dari kulitnya dan kadar abu memberikan indikasi untuk proses ini. Kadar abu yang tinggi menunjukkan kadar kulit yang tinggi dan ini merupakan indikasi dari kelas-kelas tepung. Dari berbagai gandum, warna tepung dapat menjadi indikasi yang terpercaya untuk melihat kualitas gandum dan pengecekan ini sangat penting untuk para produsen agar dapat melihat kualitas tepung tersebut.

Pengukuran warna dengan spektrofotometer dan kromameter telah banyak digunakan di industri pabrik untuk membantu para produsen mempertahankan kualitas tepung mereka. Ruang warna seperti CIE L*a*b* adalah pengecekan warna yang sudah umum dilakukan.

Dibawah ini adalah ekstrak dari Canadian Grain Commission mengenai bagaimana untuk mengukur warna tepung dan bubur tepung semolina.

CIELAB Tristimulus Pengukuran Warna Tepung

Minolta model CM-5 top-port spektrofotometer yang berdiri sendiri (d/8 geometri dan diameter area pengukuran 30 mm) digunakan untuk menentukan warna sampel tepung gandum. Sebuah cawan petri berdiameter 45 mm diisi dengan sampel tepung. Kemudian cawan tersebut ditepuk secara perlahan hingga tepungnya menjadi rata dan tidak ada kesenjangan yang terlihat dari dasar cawan tersebut. Kedalaman/tinggi tepung tersebut adalah paling sedikit 10 mm. Hasil pengecekan dilaporkan sebagai rata-rata duplikat penentuan parameter L*, a*, dan b* dari model warna CIELAB, yang masing-masing menunjukkan nilai-nilai penerangan, kemerahan, dan kekuningan. Berikut adalah hasil untuk 10° pengamat standar dan D65 illuminant:

  • L*: 100 putih, 0 hitam
  • A*: +60 merah, -60 hijau
  • B*: +60 kuning, -60 biru

CIELAB Tristimulus Pengukuran Warna untuk Bubur Tepung Semolina

Sebuah spektrofotometer top-port yang berdiri sendiri digunakan untuk menentukan warna gandum durum dari bubur tepung semolina. Sampel percobaannya dibuat menjadi bubur dengan mencampurkan 10 gram semolina pada dasar kelembapan 14% dan 12.5 ml air hasil penyulingan. Setelah dicampur dengan menggunakan pengaduk overhead yang dilengkapi dengan paddle aduk poros (2 menit, 100 rpm), bubur dituangkan ke dalam cawan Petri (45 mm diameter) dan didiamkan selama 5 menit sebelum melakukan analisa. Warna bubur tepung semolina ditentukan dengan menggunakan spektrofotometer Minolta model CM–5 yang dilengkapi dengan d/8 geometri dan area pengukuran dengan diameter 30 mm. Hasil pengecekan dilaporkan sebagai rata-rata duplikat penentuan parameter L*, a*, dan b* dari model warna CIELAB, yang masing-masing menunjukkan nilai penerangan, kemerahan, dan kekuningan. Hasil untuk 10° standar pengamat dan D65 illuminant adalah sebagai berikut:

  • L*: 100 putih, 0 hitam
  • a*: +60 merah, -60 hijau
  • b*: +60 kuning, -60 biru

Untuk informasi dan pengetahuan lebih lanjut mengenai pengukuran warna tepung dan bidang lainnya, silahkan hubungi PT. Almega Sejahtera melalui email [email protected]

 

Kelapa Kering Warna Putih

Pohon kehidupan, kelapa adalah kebutuhan pokok di negara-negara Asia dan kelapa kering yang banyak digunakan dalam kue-kue dan dinikmati oleh banyak di seluruh dunia. Filipina, Sri Lanka, Indonesia, Thailand, Malaysia adalah eksportir utama kelapa kering.

Pengeringan Kelapa kering (DC) yaitu dengan diparut, dikeringkan (3% kadar air maksimum) dan dagingnya dipisahkan buah kelapa segar tanpa gula. DC diklasifikasikan berdasarkan ukuran pemotongan, misalnya kualitas baik dan kualitas medium di mana kualitas yang baik memiliki ukuran partikel lebih kecil dari kualitas medium.

DC sangat ideal untuk digunakan sebagai pengisi, topping dan sebagai bahan, terutama pada biskuit, snack bar, kue, kue kering dan kue basah.

Langkah-langkah dalam memproduksi kelapa kering adalah sebagai berikut:

  1. Pembersihan sabut kelapa, tempurung kelapa dan kasus kelapa cokelat tebal.
  2. Cuci daging kelapa putih untuk menghilangkan kotoran.
  3. Proses pemutihan pada buah kelapa putih untuk mengurangi jumlah bakteri.
  4. Buah kelapa putih diiris sesuai dengan ukuran yang diinginkan.
  5. Hembuskan udara panas pengeringan pada daging kelapa parut putih untuk mengurangi kadar air dari 19% hingga kurang dari 3%, Dingiinkan kelapa keringnya.
  6. Pengayakan dari kelapa kering untuk memisahkan kelapa kering sesuai dengan ukuran yang diinginkan.


Penyesuaian warna
:

  1. Spesifikasi Warna umumnya disepakati antara produsen dan pembeli serta toleransi warna sekitar 2,5 CIE ΔEab.cr400_top
  2. Penyesuaian warna dari kelapa kering melibatkan langkah-langkah berikut:
  3. Sampel ditempatkan dalam petri dish untuk Spectrophotometer CM-5 atau Chroma Meter CR-410 yang materialnya granul.
  4. Pengaturan untuk CM-5 berupa SCI, D65, 30mm dan 10º dan 3 kali pengukuran manual.
  5. Pengaturan untuk CR-410 menggunakan pengukuran D65 dan 3 kali pengukuran otomatis.
  6. Jika sampel tidak memenuhi spesifikasi, bets tersebut kembali menyatu dengan batch lain untuk mencapai hasil yang diinginkan.

DC putih digunakan untuk memanggang sedangkan DC coklat digunakan untuk coklat rasa permen.

Untuk info lebih lanjut tentang alat ukur warna dan cahaya, silakan hubungi PT. Almega Sejahtera di email kami: [email protected]

Virgin Coconut Oil (VCO)

Virgin Coconut Oil (VCO) CM-5 spektrofotometerDalam beberapa tahun terakhir, Virgin Coconut Oil (VCO) mendapatkan banyak keunggunlan untuk manfaat kesehatan mereka. Perbedaan utama antara minyak kelapa dan VCO adalah proses ekstraksi. VCOs diproduksi menggunakan proses dingin di mana tidak ada panas yang digunakan dalam proses ekstraksi.

Tidak adanya panas selama ekstraksi adalah penting karena mempertahankan kandungan asam laurat dari Medium Chain triglyceride (MCT). Tidak seperti minyak kelapa biasa yang melibatkan panas dalam proses produksinya, menyebabkan asam laurat (MCT) yang hancur sebagian.

Asam laurat dan MCT memiliki banyak manfaat kesehatan dan mereka bertindak sebagai antibiotik, menghancurkan virus dan patogen. Ini juga memiliki efek terapi pada gangguan otak dan dapat membantu membakar lebih banyak lemak di dalam tubuh.

Virgin Coconut Oil (VCO) yang diproduksi di Filipina yang diekspor ke Eropa dan Amerika Serikat. Umumnya, ada warna standar yang dibutuhkan oleh importir. Setiap importir memiliki standar warna mereka sendiri dan itu adalah sekitar CIE ΔEab 0.5.

Di pabrik-pabrik VCO mempunyai standar warnanya. Jika perbedaan warna melebihi batas yang sudah ditetapkan, batch ditolak dan dikirim untuk re-blending untuk mencapai standar yang diperlukan.

Pengukuran warna standar VCO melibatkan langkah-langkah berikut:

  1. Sampel ditempatkan dalam kuvet 10 ml untuk pengukuran liquid transmisi menggunakan CM-5.
  2. Menggunakan Illuminant D65 dan 10º.
  3. Tetapkan Standard dan toleransi didalam alat CM-5
  4. Setiap sample atau produk nya akan dilakukan pengukuran.
  5. Jika sampel masih dalam toleransi, batch disetujui.
  6. Jika batch nya tidak memenuhi standar, akan dilakukan proses pencampuran ulang untuk memcapai standar yang diinginkan.

Carilah edisi berikutnya kami pada kelapa kering.

Untuk info lebih lanjut tentang alat ukur warna dan cahaya, silakan hubungi PT. Almega Sejahtera di email kami: [email protected]