Pentingnya Manajemen Warna dalam Industri Percetakan

Warna merupakan elemen penting dalam industri percetakan, terutama dalam menampilkan warna offset dan digital printout yang tepat serta konsisten. Hal ini membantu untuk membedakan hasil cetakan yang bagus dari yang buruk, maka, penerapan manajemen warna dalam industri percetakan adalah penting.

Mengukur warna bersifat subyektif karena persepsi warna bervariasi antar individu. Faktor-faktor seperti perbedaan lingkungan pencahayaan, sudut pandang, dan warna latar belakang dapat mempengaruhi persepsi warna hasil cetakan. Berikut adalah beberapa praktik terbaik untuk diterapkan ke dalam alur kerja cetak:

  • Gunakan spectrodensitometer untuk mengukur warna dan mengkomunikasikan data CIE L*a*b* untuk evaluasi dan pemahaman yang mudah. Spectrodensitometer juga memungkinkan penggunanya mengatur kondisi pencahayaan yang berbeda untuk evaluasi warna di bawah lingkungan yang berbeda.
  • Sumber cahaya dapat mempengaruhi warna, oleh karena itu, disarankan untuk menggunakan Light Booth atau pindah ke lingkungan pencahayaan yang berbeda untuk mengevaluasi warna.
  • Pastikan Anda mengkalibrasi printer Anda setiap hari untuk memastikan konsistensi warna yang baik.
  • Selalu evaluasi antara target dan sampel. Gunakan colorimeter untuk memeriksa perbedaan warna dan sesuaikan warnanya agar sesuai dengan warna target.

Untuk informasi lebih lanjut tentang aplikasi manajemen warna, silakan hubungi PT Almega Sejahtera melalui email: marketing@almega.co.id

Pengontrolan Warna Pada Minuman

ap-color-control-beverages-blog-1Mempertahankan warna yang tepat secara konsisten sangat penting dalam industri minuman. Konsumen seringkali mengasosiasi warna dengan kualitas dan warna yang tidak konsisten menciptakan kesan yang negative pada kedua produk dan mereknya. Banyak perusahaan minuman besar memahami pentingnya untuk menjaga konsistensi warna, memanfaatkan instrumen pengukuran warna untuk membantu mereka mencapai warna yang tepat secara konsisten.

Minuman memerlukan proporsi yang tepat dari bahan-bahan untuk mencapai warna yang tepat dan mengukur warna bahan dapat membantu meminimalkan adanya varian warna. Selain itu, mengevaluasi warna akhir minuman membantu menentukan apakah tindakan perbaikan selanjutnya akan diperlukan.

Suatu minuman, apakah itu dalam bentuk buram, bening, maupun transparan, memerlukan modus pengukuran tertentu untuk mencapai data warna yang terpercaya dan berulang. Minuman yang buram seperti smoothies, dengan isi yang padat/solid, tidak memungkinkan cahaya untuk menembus warnanya, dapat diukur dengan menggunakan mode reflektansi. Untuk pengukuran warna minuman yang bening seperti the ataupun minuman ringan berkarbonasi, penggunaan baik dalam modus transmisi pantulan atau dipilih berdasarkan tingkat transparansi. Minuman-minuman yang transparan seperti air mineral yang memungkinkan cahaya untuk menembusnya dengan sedikit atau tanpa gangguan sama sekali, oleh karena itu, mode terbaik untuk mengukurnya adalah dengan menggunakan mode transmisi.

Alat ukur warna seperti Spektrofotometer CM-5 Konica Minolta dilengkapi dengan top-port ap-color-control-beverages-blog-2dan ruang transmisi, dimana alat ini mampu mengukur warna dan tampilan minuman, baik dalam bentuk buram, transparan, dan tembus/bening. Menggunakan CM-5 dengan aksesoris seperti sel dan kuvet, berbagai jenis sampel minuman dapat diukur dengan mudah.

Klik disini untuk menonton video CM-5.

Untuk mengetahui lebih lanjut mengenai kontrol warna minuman, silakan hubungi PT. Almega Sejahtera melalui email: marketing@almega.co.id

Pentingnya Konsistensi Warna pada Kosmetik

pengukuran warna kosmetikWarna menyediakan sarana bagi para artis untuk merubah kanvas yang kosong menjadi sebuah karya seni atau dinding yang putih menjadi fokus utama dari sebuah ruangan. Walaupun kebanyakan dari kita tidak memiliki kemampuan artistik seperti artis profesional, kita dapat melukis kanvas kita masing-masing setiap pagi, siang dan malam. Perempuan dan laki-laki mempunyai kemampuan untuk merubah wajah mereka dari pucat menjadi sawo matang dengan sentuhan kuas dan persediaan kosmetik mereka.

Teori warna, yang biasanya mengacu pada cahaya, cat, plastik, cairan dan makanan, juga ditemukan pada alat rias wajah (makeup). Di kosmetik, kita melihat dan memberi perhatian pada empat bagian dari teori warna. Pigmen adalah bagian dari makeup untuk memberi warna terhadap suatu bahan. Pengertian warna secara tiga dimensi yang umum adalah hue, chroma dan value. Hue menentukan nama yang ditetapkan pada sebuah warna. Chroma untuk menetapkan intensitas sebuah warna dan value menentukan terang atau gelap sebuah warna.

warna kosmetikYang terakhir, pemantulan warna di setiap tipe kosmetik, dimana hal ini dapat membedakan penampilan untuk matte, metalik, warna pekat, tembus pandang dan transparan. Jadi, lain kali Anda menggunakan kosmetik untuk berpergian, buatlah teman Anda kagum dengan menjelaskan bahwa Anda telah memilik harmoni warna yang melengkapi pakaian Anda.

Bahan-bahan tertentu dapat dikombinasikan untuk memberu warna dan konsistensi terhadap riasan Anda. Hal ini meliputi agen pewarna, peningkat volum (bulking agent), tabir surya dan bahan tambahan lainnya. Agen pewarna dihasilkan dari tiga bahan utama: mineral, tumbuhan dan hewan. Bubuk bit seringkali ditemukan pada kosmetuk untuk memberi kesan merah pada pipi. Mineral seperti belangkin/ter, bubuk aluminium dan oksida besi ditemukan di seluruh jenis kosmetik. Jadi lain kali Anda menggunakan kosmetik, ingat bahwa banyak teori dan teknologi pengukuran warna diaplikasikan pada produk kosmetik favorit Anda!

alat pengukur warnaUntuk pengetahuan lebih lanjut mengenai pengetahuan dan pengukuran warna untuk kosmetik atau bidang lainnya, silakan hubungi PT Almega Sejahtera melalui email marketing@almega.co.id.

 

Silakan baca artikel lainnya seputar “Konsistensi Warna dari Botol Sabun atau Shampo” DISINI

Apakah Arti Struktur Nano untuk Warna?

Apakah Anda pernah bertanya-tanya bagaimana burung merak dan hewan lain mendapatkan warna utama mereka? Atau bagaimana bulu pada burung merak selalu tampak biru, bahkan jika Anda melihatnya dari sudut yang berbeda? Hal ini bukanlah karena pigmen warna, namun disebabkan oleh struktur nano. Karena make-up mereka, struktur nano ini memantulkan cahaya dengan cara yang unik sehingga gelombang cahaya berpotongan dan menciptakan warna-warna cerah. Sekarang ini, tim peneliti di Institut Teknologi Karlsruhe telah menemukan lebih banyak tentang bagaimana cara struktur ini bekerja dan kemungkinan manfaatnya bagi kita.

Ilmuwan yang mempelajari tarantula biru menemukan bahwa warna laba-laba adalah hasil rambut mereka. Mengenai hal ini, mereka menemukan bahwa hal tersebut terdiri dari beberapa lapisan dan menyerupai struktur bunga. Dengan menggunakan analisa dari komputer, para periset mulai memperhatikan bagaimana rambut tersebut dapat memantulkan cahaya dan berusaha menyalinnya dengan bantuan printer 3D khusus yang dapat membuat potongan mikro dan nano. Mereka berhasil menciptakan struktur seperti rambut yang memiliki sudut pandang 160 derajat, artinya apabila dilihat pada salah satu sudut tersebut, ia akan tampak seperti warna yang sama. Itulah sudut pandang buatan manusia terbesar yang pernah dibuat sejauh ini.

Namun, apa artinya ini bagi kita? Struktur nano ini tidak hanya lebih terang dan lebih kuat dari warna alami lainnya, tapi juga tidak beracun, tidak seperti pigmen. Selain itu, para ilmuwan percaya bahwa dalam waktu dekat ini dapat memainkan peran yang besar dalam industri tekstil. Bidang lain mungkin lebih lambat untuk mengadopsi struktur nano ini, tetapi bukan karena kurangnya kemungkinan aplikasinya. Saat ini, tidak banyak printer 3D yang mampu membuatnya. Sampai hal ini menjadi lebih luas, menggunakan struktur nano mungkin terbukti sulit. Para ilmuwan, bagaimanapun, yakin bahwa masalah ini akan segera diperbaiki.

Jika Anda adalah seorang peneliti yang mempelajari struktur nano yang sama, atau hanya mencoba menciptakan warna yang konsisten, konsultasikanlah kepada para ahlinya dan pastikan bahwa warna Anda adalah sesuai dengan kebutuhan Anda. Sebagai contoh, Spectrophotometer CM-512m3A dan CM-M6 keduanya mudah digunakan dan dapat mengevaluasi warna dari sejumlah sudut pandang. Pastikan Anda mengukur warna struktur nano dengan Konica Minolta Sensing.

Untuk informasi lebih lanjut mengenai pengukuran warna dan cahaya, silakan hubungi PT Almega Sejahtera melalui email: marketing@almega.co.id

Bagaimana Mengukur Warna Es Krim?

ap-ice-cream-color-blog-1-200x140Es krim terbuat dari bahan susu dan krim, adalah sebuah makanan dessert popular yang dinikmati oleh banyak orang di seluruh dunia. Es krim memiliki berbagai rasa dan kombinasi, menggunakan bahan- bahan seperti buah-buahan, kakao, dan pewarna. Warna mempengaruhi preferensi konsumen dan persepsi terhadap makanan, maka dari itu, mengukur dan memantau warna pada es krim sangatlah penting untuk dilakukan.

Untuk mengadopsi manajemen warna dalam proses produksi es krim membantu para produsen untuk meningkatkan konsistensi dan mengoptimalkan kualitas. Warna bahan mempengaruhi warna keseluruhan es krim, oleh karena itu, memverifikasi apakah nilai-nilai L*a*b* mereka berada dalam kisaran nilai yang diinginkan, membantu meminimalkan varian warna. Dikarenakan es krim mengubah sifat fisik mereka secara konstan ketika mencair, Anda direkomendasikan untuk mengukur warna es krim dalam bentuk cair untuk mendapatkan evaluasi yang akurat dan konsisten.

Spectrophotometer CM-5 Konica Minolta dapat melakukan pengukuran reflektansi dan ap-ice-cream-color-blog-2transmitansi, mampu untuk mengukur berbagai sampel, apakah dalam bentuk bahan padat atau campuran krim berbentuk es cair. Berbagai macam aksesoris seperti cawan petri dan sel, tersedia untuk membantu produsen dalam memperoleh pengukuran berulang.

Klik disini untuk menonton video produk CM-5.

Untuk informasi lebih lanjut mengenai pengukuran warna es krim, alat ukur warna dan cahaya, silakan hubungi PT. Almega Sejahtera melalui email di: marketing@almega.co.id