Kontrol Warna Untuk Produk Keju

ap-cheese-product-blog-1-200x98Keju memiliki berbagai nuansa warna kuning dan oranye, tergantung dari jenis susu dan pewarna makanan yang digunakan. Susu mengandung beta-karoten, sebuah pigmen alami yang memberikan warna oranye pada wortel. Jumlah beta-karoten bervariasi, sesuai dengan diet hewan, dimana hal ini mempengaruhi warna keju. Untuk mengatasi masalah warna keju yang tidak konsisten, produsen keju menggunakan annatto, pewarna makanan alami, untuk mencapai warna keju yang diinginkan.

Warna makanan memiliki pengaruh yang kuat terhadap preferensi konsumen dan identifikasi 2rasa. Dalam produksi keju, untuk mencapai keseragaman warna adalah penting dan cukup sulit. Mengadopsi manajemen warna seluruh proses produksi keju membantu meningkatkan kualitas warna dan hasil dalam produksi keju.

3Evaluasi warna keju dapat dilakukan secara visual dengan membandingkannya terhadap diagram warna keju standar National Cheese Institute (NCI). Namun, perbandingan tersebut adalah subyektif dan banyak faktor-faktor seperti kondisi pencahayaan dan ukuran sample dapat mempengaruhi penilaian. Lebih dari itu, standar keju ini mungkin terbuat dari plastic chip atau replika lilin, yang mungkin tidak sepenuhnya mewakili warna keju yang sebenarnya.

SPECTROPHOTOMETER KONICA MINOLTA

Dengan teknologi masa kini, produsen keju dapat menggunakan alat ukur warna seperti 4Spektrofotometer CM-5 Konica Minolta. CM-5 dapat mengukur warna referensi keju yang sebenarnya dan menyimpan data untuk referensi dan kontrol di masa depan. Dilengkapi dengan top-port dan ruang transmisi, CM-5 memiliki fleksibilitas untuk mengukur beragam sampel keju, apakah itu adalah parut, bubuk, maupun pasta.

Klik disini untuk menonton video CM-5.

Untuk mempelajari lebih lanjut tentang pengukuran warna keju atau evaluasi warna makanan lainnya, silakan hubungi PT. Almega Sejahtera melalui email: marketing@almega.co.id 

Mengukur Warna Kopi 3 in 1

ap-another-coffee-blog-1-200x116Kopi 3 in 1 (tiga dalam satu) adalah kopi instan yang dikemas dengan non-dairy creamer dan gula yang ditambahkan ke dalamnya. Mirip seperti kopi instan, pembuatan kopi 3 in 1 memerlukan air panas atau hangat agar dapat larut untuk dikonsumsi.

Karena adanya penambahan non-dairy creamer dan gula pada kopi 3 in 1 ini, pengukuran warna campuran kopi 3 in 1 relatif lebih sulit untuk dilakukan dibandingkan dengan  mengukur warna kopi instan. Untuk menghilangkan adanya variasi warna, hal terbaik yang dapat dilakukan adalah mengukur kopi 3 in 1 tersebut dalam bentuk cair.

Untuk mengukur warna pada kebanyakan minuman, penggunaaan data kolorimetri CIE L*a*b* dianjurkan. Dengan menggunakan Spektrofotometer Konica Minolta, nilai-nilai CIE L*a*b* dapat diukur dan digunakan untuk mengukur warna pada kopi 3 in 1.

Klik disini untuk informasi lebih lanjut mengenai Spektrofotometer Konica Minolta.

Dan, untuk informasi lebih lanjut mengenai pengetahuan dan aplikasi warna, silahkan hubungi PT. Almega Sejahtera melalui email: marketing@almega.co.id

Silakan baca artikel “Pengontrolan Warna Pada Minuman” DISINI

Mengevaluasi Suhu Warna Pada Lampu Jalan LED

ap-color-temp-streetlights-1Dalam beberapa tahun terakhir, pencahayaan light emitting diode (LED) telah menjadi pilihan yang populer untuk lampu jalan modern. Pencahayaan LED ini memiliki fungsi hemat energy yang yang lebih baik dan umur panjang dibandingkan dengan jenis pencahayaan lain. Selain manfaat ini, American Medical Association (AMA) menyatakan keprihatinan atas penggunaan lampu jalan LED putih dengan nilai suhu warna tinggi (Color Temperature / CT).

Dengan satuan Kelvin (K), CT adalah parameter yang digunakan untuk mengekspresikan karakteristik warna cahaya secara numerik. Sebuah nilai CT yang tinggi akan menunjukkan bahwa cahaya memancarkan konten biru lebih banyak, yang dapat membahayakan retina manusia selama periode waktu yang panjang. AMA merekomendasikan bahwa CT penerangan jalan tidak harus lebih tinggi dari 3000 Kelvin (K).

Mengukur CT saja tidaklah cukup karena tidak menjadi faktor dalam persepsi warna manusia. Dua LED putih dengan nilai-nilai CT yang sama mungkin terlihat berbeda satu sama lain, di mana salah satunya dapat memancarkan lebih banyak konten biru daripada yang lain. Menggunakan parameter pengukuran seperti suhu berkorelasi warna (CCT) dan distribusi daya spektral (SPD) akan memberikan evaluasi yang lebih komprehensif tentang apakah lampu jalan LED memancarkan konten biru dalam kisaran yang aman.

Dengan bantuan alat ukur cahaya seperti Konica Minolta Illuminance Spectrophotometer ap-color-temp-streetlights-2CL-500A atau CRI Illuminance Meter CL-70F, pengguna dapat mengukur panjang gelombang yang dipancarkan oleh lampu LED dengan mudah dan akurat.

Untuk memahami lebih lanjut tentang pengukuran cahaya LED atau alat ukur cahaya Konica Minolta, silakan hubungi PT Almega Sejahtera melalui email: marketing@almega.co.id 

Colorimetry: Bagaimana Mengukur Perbedaan Warna

Colorimetry: Bagaimana Mengukur Perbedaan Warna

Colorimetry, ilmu pengukuran warna, banyak digunakan di industri perdagangan, industrial dan laboratorium untuk mengekspresikan warna dalam bentuk numerik dan juga, untuk mengukur perbedaan warna antara spesimen. Aplikasi meliputi cat, tinta, plastik, tekstil dan pakaian jadi, makanan dan minuman, obat-obatan dan kosmetik, display, parts, dan produk lain yang mencerminkan atau mentransmisikan warna.

Konica Minolta Sensing Americas, Inc.

Penggunaan dan pentingnya colorimetry telah berkembang seiring dengan meningkatnya manufaktur dan pengolahan global. Ketika trim otomotif plastik yang diproduksi di satu benua, misalnya, harus sesuai dengan penyelesaian logam yang dicat yang diaplikasikan pada deskripsi warna yang lain serta deskripsi yang tepat, menjadi kebutuhan mutlak.

Sayangnya, persepsi warna manusia sangat bervariasi dan dipengaruhi oleh iluminasi, ukuran sampel, warna disekitar, dan sudut pengamatan. Instrumen colorimetric menyediakan seperangkat kondisi standar yang membantu memastikan konsistensi dan repeatability.

Sementara istilah colorimetry sering digunakan dalam arti umum untuk mengukur pengukuran warna, istilah ini berbeda dengan spektrofotometri, karena istilah ini merupakan metode pengukuran warna yang terkait, namun berbeda.

Dalam kolorimetri, kuantifikasi warna didasarkan pada tiga komponen teori penglihatan warna, yang menyatakan bahwa mata manusia memiliki reseptor untuk tiga warna primer (merah, hijau dan biru), dan bahwa semua warna dipandang sebagai campuran dari warna primer tersebut. Dalam kolorimetri, komponen ini disebut sebagai koordinat X-Y-Z. Colorimeters, berdasarkan teori persepsi warna ini, menggunakan tiga photocells sebagai reseptor untuk melihat warna dengan cara yang sama seperti mata manusia.

Spektrofotometri, di sisi lain, menggunakan lebih banyak sensor (40 atau lebih dalam beberapa spektrofotometer) untuk memisahkan seberkas cahaya yang dipantulkan atau dipancarkan ke dalam panjang gelombang komponennya. Ia mengukur reflektansi spektral objek pada setiap panjang gelombang pada spektrum spektrum yang terlihat. Spektrofotometri dapat memberikan akurasi yang tinggi dan umumnya digunakan dalam penelitian dan aplikasi perumusan warna. Colorimeters umumnya digunakan dalam aplikasi produksi dan kontrol kualitas.

Anatomi Sebuah Colorimeter

Sebuah colorimeter terdiri dari sumber cahaya, optik tampilan geometri tetap, tiga photocells yang disesuaikan dengan Observer Standar yang ditetapkan secara internasional, dan prosesor onboard atau koneksi kabel ke unit prosesor / display / komputer.

Dalam pengoperasiannya, lensa sensor dari colorimeter biasanya ditempatkan tepat di atas area spesimen yang akan diukur – misalnya, sepotong kain yang dicelup atau chip plastik berwarna. Untuk spesimen film cair atau berwarna, di mana cahaya yang ditransmisikan harus diukur, spesimen ditempatkan dalam kompartemen transmitansi instrumen atau pada pemegang sampel khusus. Selanjutnya, operator mengaktifkan sumber cahaya yang tercermin dari spesimen dan melewati tiga photocells, yang menentukan komponen merah, hijau dan biru, kemudian mengirimkan data ke komputer mikro. Komputer mikro akan menghitung nilai tristimulus X-Y-Z dan menangkap data, yang akan ditampilkan pada layar atau dicetak.Bottom of Form

Sementara nilai tristimulus berguna untuk menentukan warna, warnanya tidak memungkinkan visualisasi warna yang mudah. Dengan demikian, sejumlah model matematis dan metode grafik telah dikembangkan di bawah naungan Komisi Internasional de l’Eclairage (CIE). Konseptualisasi ini disebut sebagai ruang warna. Ruang warna lebih dekat dengan mengekspresikan atribut warna relatif seperti lightness / darkness (kecerahan / kegelapan), saturasi (kromatisitas) dan rona (hue). Mereka sangat berguna dalam mengukur dan membandingkan perbedaan warna antara dua spesimen – misalnya, warna target yang harus berulang kali direproduksi dalam proses produksi.

 

Gambar 1. Sensitivitas spektral sesuai dengan mata manusia (fungsi pencocokan warna dari Pemantau Standar 1931).

 

 

 

Hue adalah istilah yang digunakan untuk klasifikasi warna umum – wilayah spektrum yang terlihat (380 sampai 700 nm) – di mana pantulan cahaya paling terang terjadi. Hues yang dianggap biru cenderung memantulkan cahaya di ujung bawah spektrum, hijau di wilayah tengah, dan merah mendekati ujung yang lebih tinggi. Gambar 1 menunjukkan sensitivitas spektral yang sesuai dengan mata manusia.

Terang / gelap dapat diukur secara independen dari rona. Misalnya, seberapa cerah warna jeruk nipis bisa dibandingkan dengan kecerahan buah cherry. Saturasi menggambarkan kejernihan / kekusaman dari warna yang dirasakan dan, seperti ringan, dapat diukur secara independen dari rona.

Di antara satuan warna yang paling banyak digunakan untuk mendefinisikan dan mengekspresikan secara matematis, atribut ini adalah ruang warna YIE CIE yang didirikan pada tahun 1931; ruang warna L * a * b * 1976; dan ruang warna L * C * h. Ruang warna lainnya, seperti CIELUV, Hunter Lab, dikembangkan oleh Richard S. Hunter, dan sistem notasi warna Munsell, juga dapat digunakan.

Gambar 2. Diagram Kromatisitas X,Y 1931

Seiring berjalannya waktu, representasi ruang warna telah disempurnakan lebih dekat sesuai dengan perbedaan warna persepsi mata manusia seperti yang didefinisikan oleh eksperimen lanjutan dan statistik rata-rata.

Nilai X-Y-Z dan ruang warna Yxy

Salah satu representasi ruang warna pada bacaan diatas adalah diagram kromatisitas CIE 1931 X, Y (Gambar 2). Diagram ini digunakan untuk grafik warna dua dimensi, tidak tergantung pada kecerahan. X dan Y adalah koordinat kromatisitas yang dihitung dari nilai tristimulus X-Y-Z. Dalam diagram ini, warna achromatic mengarah ke tengah, dan kromatisitas meningkat ke arah tepi. Sebuah apel merah yang diukur secara kolorimetri di mana koordinat kromatisitasnya adalah X = 0,4832 dan Y = 0,3045, dapat ditempatkan di ruang warna ini pada posisi A (lingkaran biru).

Istilah ini juga disebut sebagai CIELAB, satuan warna L*a*b* telah diumumkan pada tahun 1976 untuk menyesuaikan salah satu masalah dari satuan warna Yxy asli. Jarak yang sama pada diagram kromatisitas X, Y tidak sesuai dengan perbedaan warna. Dalam diagram L*a*b*, warna solid, L * menunjukkan lightness/kecerahan, a* dan b* adalah koordinat kromatisitasnya. Di sini, a* dan b* menunjukkan arah warna (+ a* adalah arah merah, -a* adalah arah hijau).

Gambar 3. Diagram Kromatisitas a*, b*

Satuan warna L * C * h menggunakan diagram yang sama dengan ruang warna L * a * b *, namun ia menggunakan koordinat silinder, bukan empat persegi panjang. L * adalah sama dengan diagram L * a * b *. C * adalah kroma, dan h adalah rona sudut. Nilai C * adalah 0 di pusat untuk warna achromatic dan meningkat sesuai jarak dari pusat. Sudut Hue (h) dimulai pada sumbu + a dan dinyatakan dalam derajat saat poros kroma berputar berlawanan arah jarum jam.

Hasil pengukuran dari sebuah colorimeter dinyatakan dalam nilai X-Y-Z untuk sampel terukur, dan juga unit satuan warna seragam lainnya yang diterima. Dengan membandingkan pengukuran warna target dengan spesimen sampel, pengguna tidak hanya memperoleh deskripsi numerik dari suatu warna, namun juga dapat mengungkapkan sifat perbedaan warna antara dua spesimen yang terukur. Titik warna menunjukkan perbedaan dalam lightness, kromatisitas dan rona antara target dan sampel.

Gambar 4. Colorimeter portable memungkinkan pengukuran pada lokasi produksi atau lokasi terpencil.

Pengukuran warna yang dilakukan di satu lokasi dan dinyatakan dalam satuan ruang warna tertentu kemudian dapat dibandingkan dengan pengukuran yang dilakukan di lokasi lain atau di lain waktu dan dikomunikasikan dalam bahasa yang diterima secara internasional. Dengan cara ini, pengukuran kolorimetrik menghilangkan subjektivitas dalam persepsi warna dan perbedaan warna.

Colorimeters Masa Kini

Berbagai colorimeter tristimulus tersedia saat ini untuk pengambilan sampel warna saat produksi, inspeksi, dan kontrol kualitas warna. Banyak perangkat portabel yang dioperasikan dengan baterai yang memungkinkan pengukuran warna objektif di lokasi produksi atau di lokasi terpencil. Mereka menampilkan berbagai apertures dan tampilan iluminasi / geometri untuk aplikasi tertentu, berbagai tingkat kemampuan pemrosesan data, dan banyak aksesoris lainnya.

Colorimeters dalam konfigurasi mikroskopis digunakan untuk pengukuran benda-benda kecil yang akurat seperti pil dan reagen obat. Non-contact colorimeter dapat mengukur warna tekstil, kertas dan koil pada jalur produksi secara online. Instrumen palmtop kecil bahkan telah dirancang untuk aplikasi yang sangat spesifik seperti pengukuran kontras makanan yang dipanggang, digoreng, dan diproses.

Dengan memantau konsistensi warna dalam operasi produksi dan pemrosesan secara ketat, bisnis dan industri telah mengurangi biaya signifikan limbah/waste dan penolakan produk, dan secara bersamaan meningkatkan efisiensi dan produktivitas kerja.

Bagaimana Mengukur Warna Sup Kaleng?

ap-soup-color-blog-1-200x134Warna makanan memiliki pengaruh yang signifikan pada identifikasi rasa dan preferensi para konsumen. Untuk mencapai warna yang akurat dan konsisten adalah hal yang penting. Namun hal tersebut cukup sulit untuk aplikasi makanan seperti sup kalengan, yang membutuhkan proporsi bahan-bahan yang tepat untuk menghasilkan warna yang tepat. Mengukur warna sup kalengan selama proses manufaktur dapat membantu memastikan warna yang tepat dapat dicapai secara konsisten.

Pengukuran warna yang dilakukan secara visual sangat subjektif terhadap warna yang dipersepsikan secara berbeda oleh pengamat yang berbeda. Alat ukur warna akan mengekspresikan warna secara numerik, dimana hal ini akan memungkinkan pengguna untuk mengukur warna secara obyektif.

Warna bahan makanan tentunya akan mempengaruhi warna keseluruhan sup. Maka, verifikasi warna bahan-bahan tersebut akan membantu meminimalisir varians yang luas dan meningkatkan hasil produksi. Bahan-bahan makanan memiliki berbagai bentuk, seperti buram, bening, ataupun transparan. Untuk memastikan data warna yang diperoleh adalah akurat, penggunaan mode pengukuran transmisi maupun reflektansi, dipilih sesuai dengan opasitas atau transparansi bahan.

Spektrofotometer Konica Minolta CM-5 mampu melakukan kedua reflektansi dan pengukuran transmisi, serta memberikan rasa kenyamanan kepada penggunanya untuk mengukur berbagai macam bahan. Berbagai macam aksesoris seperti cawan petri, kuvet, sel tabung, dan target mask juga tersedia untuk membantu menyederhanakan proses pengukuran.

Klik disini untuk menonton video CM-5.

Untuk mempelajari lebih lanjut tentang pengukuran warna sup kaleng ataupun evaluasi warna makanan, silakan hubungi PT. Almega Sejahtera melalui email: marketing@almega.co.id