Apakah Bayi Dapat Mengenal Warna yang Berbeda?

Seiring dengan angka, huruf, dan bentuk, salah satu hal paling awal yang diajarkan pada masa kanak-kanak kita adalah warna pelangi. Namun, sebuah studi baru-baru ini menunjukkan bahwa manusia sebenarnya terlahir dengan kemampuan untuk mengenali warna. Tidak, kita tidak keluar dari rahim kemudian langsung mengetahui bahwa warna merah adalah merah atau biru disebut biru, namun penelitian menunjukkan bahwa bayi mampu membedakan warna dari satu sama lain dan memisahkannya ke dalam kategori yang berbeda.

PENELITIAN WARNA

Dalam sebuah eksperimen penelitian warna yang dilakukan oleh ilmuwan Anna Franklin di Universitas Sussex di Inggris, bayi berusia 4-6 bulan ditunjukkan 14 warna berbeda dari roda warna. Setelah diberi warna yang sama beberapa kali, mereka kemudian menunjukkan warna yang berbeda. Jika bayi itu menatap warna baru, ia akan menatap lebih lama dari yang sebelumnya, dan hal ini berarti bahwa ia mengenalinya sebagai warna baru. Hal ini disimpulkan dengan menggunakan sesuatu yang dikenal sebagai “infant looking time,” yang merupakan gagasan bahwa bayi akan menatap sesuatu yang lebih lama jika hal tersebut adalah hal yang tidak mereka ketahui.

Meskipun sebelumnya kita berpikir bahwa pemisahan warna mungkin merupakan konstruksi sosial yang sewenang-wenang, eksperimen ini menunjukkan hal yang berbeda. Setelah mempelajari reaksi 179 bayi, hasil penelitian menunjukkan bahwa bayi dapat memisahkan warna menjadi lima kategori yang berbeda: merah, kuning, hijau, biru, dan ungu. Kemampuan bawaan untuk membedakan warna ini mungkin telah terbukti bermanfaat bagi nenek moyang kita yang paling awal saat harus mengenali warna “aman” vs. “berbahaya” untuk situasi tertentu di alam liar, seperti saat kita bertemu dengan tanaman atau hewan beracun.

SPECTROPHOTOMETER

Meskipun kita mungkin bisa mengenali hanya lima warna berbeda seperti bayi, spektrofotometer dari Konica Minolta Sensing dapat melakukan banyak hal. Spektrofotometer portabel seperti CM-M6 atau CM-25cG dapat mengukur warna sample yang Anda letakkan di depannya, tidak peduli kondisi pencahayaan, bentuk, atau teksturnya. Dan tidak seperti bayi, mereka tidak perlu memandang warnanya terlalu lama untuk mempelajarinya – spektrofotometer portabel dari Konica Minolta Sensing dapat melakukan pengukuran hanya dalam hitungan detik, bahkan terkadang lebih cepat. Lihatlah berbagai macam spektrofotometer yang tersedia dari Konica Minolta Sensing hari ini!

Bila Anda memiliki pertanyaan lebih lanjut mengenai spektrofotometer atau alat pengukur warna lainnya, silakan menghubungi PT. Almega Sejahtera melalui email: marketing@almega.co.id

Apakah Kita Memasuki Era Baru Ilmu Warna?

Menurut sebuah studi baru-baru ini tentang pewarnaan hewan dan tumbuhan yang diterbitkan di majalah Science, kita berpotensi berada di ambang era baru ilmu warna. Berdasarkan penelitian dari 27 ilmuwan internasional, penelitian ini mengikuti beberapa terobosan ilmiah dalam memahami bagaimana hewan merasakan dan dipengaruhi oleh warna, dan mungkin juga dapat menghasilkan pemahaman yang lebih baik mengenai perilaku manusia.

Salah satu penemuan dalam penelitian ini adalah cara di mana udang mantis melihat warna. Sementara manusia hanya memiliki tiga reseptor warna – merah, hijau, dan biru; udang mantis memiliki dua belas reseptor warna yang memungkinkan variasi yang lebih besar dalam cara mereka memandang cahaya dan warna serta berinteraksi dengan dunia di sekitar mereka. Penulis utama penelitian Innes Cuthill bahkan membandingkan deteksi cahaya dan warna dari 12 reseptor udang mantis ke spektrometer, seperti Spectrifikasi Sistem Instrumen 320.

Penemuan lain dalam penelitian ini adalah cara dimana pewarnaan tubuh pada hewan tertentu dapat menunjukkan perilaku mereka. Contoh yang diberikan di sini adalah tawon kertas, yang dikenal dengan pola hitam dan kuningnya. Ketika tawon perempuan memiliki jumlah tanda hitam yang lebih besar atau lebih banyak di wajah mereka, penelitian tersebut menemukan bahwa mereka cenderung menjadi pejuang yang lebih baik dan lebih mungkin untuk bertengkar dengan tawon lainnya.

KONICA MINOLTA

Jika kita sebenarnya berada di ambang era baru ilmu pengetahuan warna seperti yang dibuktikan dengan penelitian ini, Anda dapat yakin bahwa Konica Minolta Sensing akan berada tepat di garis terdepan. Instrumen pengukuran warna dan pencahayaan inovatif kami, termasuk CM-5 Spectrophotometer dan CS-160 Luminance and Color Meter, adalah standar industri dan digunakan oleh berbagai macam perusahaan untuk menjaga kualitas dan konsistensi warna. Jika perusahaan Anda bekerja dengan warna dan cahaya, Konica Minolta Sensing memiliki instrumen yang akan senantiasa membantu Anda.

Bila terdapat pertanyaan lebih lanjut mengenai Konica Minolta, silakan menghubungi PT Almega Sejahtera melalui email: marketing@almega.co.id

Konflik Antara Cahaya dan Warna

Bila Anda merencanakan tampilan sebuah ruangan, furnitur mungkin adalah apa yang Anda pikirkan terlebih dahulu sebelum cat atau hiasan dekorasi. Anda telah memilih semua yang Anda inginkan, tetapi terkadang, warna tidak menyatu dan tidak juga sesuai dengan yang Anda bayangkan.

Ruangan tidak sesuai dengan tone warna yang Anda inginkan, tapi apakah yang membuatnya seperti itu? Jawabannya adalah karena pencahayaan pada umumnya, karena sumber cahaya memiliki efek signifikan pada warna yang kita lihat.

Bila dua warna yang mirip tetapi berbeda dan diletakkan pada satu sumber cahaya, namun tidak pada yang lain, hal ini disebut sebagai illuminant metameric failure. Metamerisme, meski terdengar seperti sesuatu yang akan dipelajari oleh seorang penyihir, adalah persepsi bahwa dua bahan berwarna terlihat sama di bawah kondisi pencahayaan tertentu meskipun memantulkan cahaya berbalik pada panjang gelombang yang berbeda.

Fenomena ini menjadi pusat perhatian pada tahun 2015 ketika sebuah pakaian tertentu memicu perdebatan tentang warna obyektif vs. subyektif. Anda mungkin mengalami metamerisme setiap hari dan bahkan tidak menyadarinya. Misalnya, jika Anda memilih cat di toko peralatan, di mana ada lampu halogen atau lampu fluoresen yang lebih dingin, Anda mungkin akan mendapatkan hasil yang tidak terduga di bawah lampu pijar yang hangat, yang kita gunakan di rumah.

Suhu warna siang hari adalah sekitar 5000-6500 Kelvin, dan ini banyak digunakan sebagai standar di toko percetakan. Tapi bola lampu 100 watt hanya akan menghasilkan sekitar 2.900K, yang bisa menghasilkan tone warna yang sangat berbeda. Jenis bohlam juga merupakan faktornya, sebab LED memiliki cahaya yang lebih biru ke cahaya merah sumber pijar. Agar mudah diingat, jika Anda lebih menginginkan nuansa warna biru, silakan memilih cahaya fluoresen; Jika Anda lebih menginginkan nuansa merah, pilih cahaya lampu pijar. Hal ini juga berlaku untuk fotografi, dimana cahaya yang lebih hangat membuat kita terlihat lebih bercahaya/radian dibandingkan dengan cahaya biru.

konica minolta

Tak dapat disangkal bahwa metode pengukuran warna yang efektif dan obyektif itu sangatlah penting, dan begitu banyak hal bisa salah saat Anda mencoba melihatnya dengan jeli. Dengan menggunakan instrumen ukur warna: Spektrofotometer seperti CM-5 atau CM-700d Konica Minolta, produsen dapat menganalisa warna produk seperti cat atau tinta serta melihat hasilnya dalam nilai numerik.

Hal ini menciptakan tolak ukur untuk hasil yang dapat diulang dan dapat diandalkan. Dengan menggunakan alat dan platform seperti Colibri Color Management Suite akan membuat standar warna seragam lebih mudah dari sebelumnya. Dan itu kabar baik untuk mengukur warna dalam cahaya apa pun.

Bila terdapat pertanyaan lebih lanjut mengenai Konica Minolta, silakan menghubungi PT Almega Sejahtera melalui email: marketing@almega.co.id

Mengukur Warna Kopi 3 in 1

ap-another-coffee-blog-1-200x116Kopi 3 in 1 (tiga dalam satu) adalah kopi instan yang dikemas dengan non-dairy creamer dan gula yang ditambahkan ke dalamnya. Mirip seperti kopi instan, pembuatan kopi 3 in 1 memerlukan air panas atau hangat agar dapat larut untuk dikonsumsi.

Karena adanya penambahan non-dairy creamer dan gula pada kopi 3 in 1 ini, pengukuran warna campuran kopi 3 in 1 relatif lebih sulit untuk dilakukan dibandingkan dengan  mengukur warna kopi instan. Untuk menghilangkan adanya variasi warna, hal terbaik yang dapat dilakukan adalah mengukur kopi 3 in 1 tersebut dalam bentuk cair.

Untuk mengukur warna pada kebanyakan minuman, penggunaaan data kolorimetri CIE L*a*b* dianjurkan. Dengan menggunakan Spektrofotometer Konica Minolta, nilai-nilai CIE L*a*b* dapat diukur dan digunakan untuk mengukur warna pada kopi 3 in 1.

Klik disini untuk informasi lebih lanjut mengenai Spektrofotometer Konica Minolta.

Dan, untuk informasi lebih lanjut mengenai pengetahuan dan aplikasi warna, silahkan hubungi PT. Almega Sejahtera melalui email: marketing@almega.co.id

Silakan baca artikel “Pengontrolan Warna Pada Minuman” DISINI

Colorimetry: Bagaimana Mengukur Perbedaan Warna

Colorimetry: Bagaimana Mengukur Perbedaan Warna

Colorimetry, ilmu pengukuran warna, banyak digunakan di industri perdagangan, industrial dan laboratorium untuk mengekspresikan warna dalam bentuk numerik dan juga, untuk mengukur perbedaan warna antara spesimen. Aplikasi meliputi cat, tinta, plastik, tekstil dan pakaian jadi, makanan dan minuman, obat-obatan dan kosmetik, display, parts, dan produk lain yang mencerminkan atau mentransmisikan warna.

Konica Minolta Sensing Americas, Inc.

Penggunaan dan pentingnya colorimetry telah berkembang seiring dengan meningkatnya manufaktur dan pengolahan global. Ketika trim otomotif plastik yang diproduksi di satu benua, misalnya, harus sesuai dengan penyelesaian logam yang dicat yang diaplikasikan pada deskripsi warna yang lain serta deskripsi yang tepat, menjadi kebutuhan mutlak.

Sayangnya, persepsi warna manusia sangat bervariasi dan dipengaruhi oleh iluminasi, ukuran sampel, warna disekitar, dan sudut pengamatan. Instrumen colorimetric menyediakan seperangkat kondisi standar yang membantu memastikan konsistensi dan repeatability.

Sementara istilah colorimetry sering digunakan dalam arti umum untuk mengukur pengukuran warna, istilah ini berbeda dengan spektrofotometri, karena istilah ini merupakan metode pengukuran warna yang terkait, namun berbeda.

Dalam kolorimetri, kuantifikasi warna didasarkan pada tiga komponen teori penglihatan warna, yang menyatakan bahwa mata manusia memiliki reseptor untuk tiga warna primer (merah, hijau dan biru), dan bahwa semua warna dipandang sebagai campuran dari warna primer tersebut. Dalam kolorimetri, komponen ini disebut sebagai koordinat X-Y-Z. Colorimeters, berdasarkan teori persepsi warna ini, menggunakan tiga photocells sebagai reseptor untuk melihat warna dengan cara yang sama seperti mata manusia.

Spektrofotometri, di sisi lain, menggunakan lebih banyak sensor (40 atau lebih dalam beberapa spektrofotometer) untuk memisahkan seberkas cahaya yang dipantulkan atau dipancarkan ke dalam panjang gelombang komponennya. Ia mengukur reflektansi spektral objek pada setiap panjang gelombang pada spektrum spektrum yang terlihat. Spektrofotometri dapat memberikan akurasi yang tinggi dan umumnya digunakan dalam penelitian dan aplikasi perumusan warna. Colorimeters umumnya digunakan dalam aplikasi produksi dan kontrol kualitas.

Anatomi Sebuah Colorimeter

Sebuah colorimeter terdiri dari sumber cahaya, optik tampilan geometri tetap, tiga photocells yang disesuaikan dengan Observer Standar yang ditetapkan secara internasional, dan prosesor onboard atau koneksi kabel ke unit prosesor / display / komputer.

Dalam pengoperasiannya, lensa sensor dari colorimeter biasanya ditempatkan tepat di atas area spesimen yang akan diukur – misalnya, sepotong kain yang dicelup atau chip plastik berwarna. Untuk spesimen film cair atau berwarna, di mana cahaya yang ditransmisikan harus diukur, spesimen ditempatkan dalam kompartemen transmitansi instrumen atau pada pemegang sampel khusus. Selanjutnya, operator mengaktifkan sumber cahaya yang tercermin dari spesimen dan melewati tiga photocells, yang menentukan komponen merah, hijau dan biru, kemudian mengirimkan data ke komputer mikro. Komputer mikro akan menghitung nilai tristimulus X-Y-Z dan menangkap data, yang akan ditampilkan pada layar atau dicetak.Bottom of Form

Sementara nilai tristimulus berguna untuk menentukan warna, warnanya tidak memungkinkan visualisasi warna yang mudah. Dengan demikian, sejumlah model matematis dan metode grafik telah dikembangkan di bawah naungan Komisi Internasional de l’Eclairage (CIE). Konseptualisasi ini disebut sebagai ruang warna. Ruang warna lebih dekat dengan mengekspresikan atribut warna relatif seperti lightness / darkness (kecerahan / kegelapan), saturasi (kromatisitas) dan rona (hue). Mereka sangat berguna dalam mengukur dan membandingkan perbedaan warna antara dua spesimen – misalnya, warna target yang harus berulang kali direproduksi dalam proses produksi.

 

Gambar 1. Sensitivitas spektral sesuai dengan mata manusia (fungsi pencocokan warna dari Pemantau Standar 1931).

 

 

 

Hue adalah istilah yang digunakan untuk klasifikasi warna umum – wilayah spektrum yang terlihat (380 sampai 700 nm) – di mana pantulan cahaya paling terang terjadi. Hues yang dianggap biru cenderung memantulkan cahaya di ujung bawah spektrum, hijau di wilayah tengah, dan merah mendekati ujung yang lebih tinggi. Gambar 1 menunjukkan sensitivitas spektral yang sesuai dengan mata manusia.

Terang / gelap dapat diukur secara independen dari rona. Misalnya, seberapa cerah warna jeruk nipis bisa dibandingkan dengan kecerahan buah cherry. Saturasi menggambarkan kejernihan / kekusaman dari warna yang dirasakan dan, seperti ringan, dapat diukur secara independen dari rona.

Di antara satuan warna yang paling banyak digunakan untuk mendefinisikan dan mengekspresikan secara matematis, atribut ini adalah ruang warna YIE CIE yang didirikan pada tahun 1931; ruang warna L * a * b * 1976; dan ruang warna L * C * h. Ruang warna lainnya, seperti CIELUV, Hunter Lab, dikembangkan oleh Richard S. Hunter, dan sistem notasi warna Munsell, juga dapat digunakan.

Gambar 2. Diagram Kromatisitas X,Y 1931

Seiring berjalannya waktu, representasi ruang warna telah disempurnakan lebih dekat sesuai dengan perbedaan warna persepsi mata manusia seperti yang didefinisikan oleh eksperimen lanjutan dan statistik rata-rata.

Nilai X-Y-Z dan ruang warna Yxy

Salah satu representasi ruang warna pada bacaan diatas adalah diagram kromatisitas CIE 1931 X, Y (Gambar 2). Diagram ini digunakan untuk grafik warna dua dimensi, tidak tergantung pada kecerahan. X dan Y adalah koordinat kromatisitas yang dihitung dari nilai tristimulus X-Y-Z. Dalam diagram ini, warna achromatic mengarah ke tengah, dan kromatisitas meningkat ke arah tepi. Sebuah apel merah yang diukur secara kolorimetri di mana koordinat kromatisitasnya adalah X = 0,4832 dan Y = 0,3045, dapat ditempatkan di ruang warna ini pada posisi A (lingkaran biru).

Istilah ini juga disebut sebagai CIELAB, satuan warna L*a*b* telah diumumkan pada tahun 1976 untuk menyesuaikan salah satu masalah dari satuan warna Yxy asli. Jarak yang sama pada diagram kromatisitas X, Y tidak sesuai dengan perbedaan warna. Dalam diagram L*a*b*, warna solid, L * menunjukkan lightness/kecerahan, a* dan b* adalah koordinat kromatisitasnya. Di sini, a* dan b* menunjukkan arah warna (+ a* adalah arah merah, -a* adalah arah hijau).

Gambar 3. Diagram Kromatisitas a*, b*

Satuan warna L * C * h menggunakan diagram yang sama dengan ruang warna L * a * b *, namun ia menggunakan koordinat silinder, bukan empat persegi panjang. L * adalah sama dengan diagram L * a * b *. C * adalah kroma, dan h adalah rona sudut. Nilai C * adalah 0 di pusat untuk warna achromatic dan meningkat sesuai jarak dari pusat. Sudut Hue (h) dimulai pada sumbu + a dan dinyatakan dalam derajat saat poros kroma berputar berlawanan arah jarum jam.

Hasil pengukuran dari sebuah colorimeter dinyatakan dalam nilai X-Y-Z untuk sampel terukur, dan juga unit satuan warna seragam lainnya yang diterima. Dengan membandingkan pengukuran warna target dengan spesimen sampel, pengguna tidak hanya memperoleh deskripsi numerik dari suatu warna, namun juga dapat mengungkapkan sifat perbedaan warna antara dua spesimen yang terukur. Titik warna menunjukkan perbedaan dalam lightness, kromatisitas dan rona antara target dan sampel.

Gambar 4. Colorimeter portable memungkinkan pengukuran pada lokasi produksi atau lokasi terpencil.

Pengukuran warna yang dilakukan di satu lokasi dan dinyatakan dalam satuan ruang warna tertentu kemudian dapat dibandingkan dengan pengukuran yang dilakukan di lokasi lain atau di lain waktu dan dikomunikasikan dalam bahasa yang diterima secara internasional. Dengan cara ini, pengukuran kolorimetrik menghilangkan subjektivitas dalam persepsi warna dan perbedaan warna.

Colorimeters Masa Kini

Berbagai colorimeter tristimulus tersedia saat ini untuk pengambilan sampel warna saat produksi, inspeksi, dan kontrol kualitas warna. Banyak perangkat portabel yang dioperasikan dengan baterai yang memungkinkan pengukuran warna objektif di lokasi produksi atau di lokasi terpencil. Mereka menampilkan berbagai apertures dan tampilan iluminasi / geometri untuk aplikasi tertentu, berbagai tingkat kemampuan pemrosesan data, dan banyak aksesoris lainnya.

Colorimeters dalam konfigurasi mikroskopis digunakan untuk pengukuran benda-benda kecil yang akurat seperti pil dan reagen obat. Non-contact colorimeter dapat mengukur warna tekstil, kertas dan koil pada jalur produksi secara online. Instrumen palmtop kecil bahkan telah dirancang untuk aplikasi yang sangat spesifik seperti pengukuran kontras makanan yang dipanggang, digoreng, dan diproses.

Dengan memantau konsistensi warna dalam operasi produksi dan pemrosesan secara ketat, bisnis dan industri telah mengurangi biaya signifikan limbah/waste dan penolakan produk, dan secara bersamaan meningkatkan efisiensi dan produktivitas kerja.