Memahami Pencitraan Hiperspektral (HSI)

Untuk mengidentifikasi, mendeteksi, atau menganalisis sifat material dengan lebih baik, pertama-tama kita harus memeriksa bagaimana cahaya berinteraksi dengan material berdasarkan tanda spektralnya. Tanda tangan spektral dari setiap bahan berbeda, seperti sidik jari kami untuk identifikasi uniknya, dan dapat diidentifikasi dari spektrum bahan untuk memahami jumlah cahaya yang dipantulkan, ditransmisikan, atau dipancarkan pada panjang gelombang yang berbeda.

Pencitraan spektral adalah teknik yang menggabungkan pengukuran spektral dengan pencitraan digital. Tidak seperti kamera standar yang menangkap cahaya dalam warna merah, biru, dan hijau dalam spektrum tampak, kamera pencitraan spektral dapat menangkap cahaya dalam panjang gelombang kecil mulai dari UV dan melalui daerah spektrum tampak dan inframerah. Kemampuan spektrum luasnya memungkinkan identifikasi dan pemisahan zat yang tidak dapat dibedakan secara visual dalam bahan dengan mudah berdasarkan warna atau perbedaan kimianya.

Pencitraan spektral dapat dikategorikan menjadi Pencitraan Multispektral (MSI) dan Pencitraan Hiperspektral (HSI). Perbedaan utama antara MSI dan HSI adalah resolusi spektralnya. Kamera HSI mengukur cahaya dalam banyak pita panjang gelombang sempit secara terus-menerus, sementara kamera MSI hanya mengukur sejumlah pita panjang gelombang diskrit.

Kamera HSI menawarkan resolusi spektral yang lebih tinggi yang memungkinkan pengguna membedakan detail yang jauh lebih halus. Dengan kemampuan penginderaan tinggi, kamera HSI ideal untuk berbagai jenis aplikasi. Misalnya, mereka dapat digunakan untuk menyortir makanan atau limbah , mendeteksi dan mengklasifikasikan lesi kulit , atau bahkan menganalisis penyakit tanaman dan stres .

Meskipun ada banyak aplikasi, Sebagian besar kamera HSI hanya digunakan dalam pengaturan laboratorium khusus karena ukuran dan biayanya yang besar. Saat ini, dengan kemajuan teknologi hyperspectral, kamera HSI seperti Specim IQ menjadi jauh lebih terjangkau dan ringkas. Specim IQ adalah kamera HSI pemindaian garis portabel yang cocok untuk penggunaan di laboratorium dan di tempat. Mengoperasikan Specim IQ sederhana dengan kegunaannya yang seperti kamera; Arahkan ke target, tentukan pengaturan pengukuran, dan catat pengukuran.

Tonton video ini untuk mengetahui lebih lanjut tentang Specim IQ. Anda juga dapat melihat video ini untuk mempelajari lebih lanjut tentang HSI.

Untuk informasi dan konsultasi mengenai produk dengan tim ahli dapat menghubungi marketing@almega.co.id.

Mengevaluasi Kualitas Tepung Dengan Pengukuran Warna

Tepung adalah salah satu bahan makanan yang paling umum digunakan untuk berbagai makanan, mulai dari roti dan biskuit hingga mie. Tepung, yang digiling dari gandum, menghasilkan banyak jenis, dan kualitasnya sering dikaitkan dengan warna. Warna tepung dapat dievaluasi dengan mengukur atribut kecerahan dan kekuningan. Kecerahan dipengaruhi oleh kandungan dedak dan proses penggilingan. Untuk kekuningan, ini terkait dengan pigmen karotenoid gandum.

Secara tradisional, warna tepung dievaluasi secara visual. Metode ini subyektif karena persepsi warna berbeda antar individu, dan warna sekitar serta kondisi pencahayaan juga dapat mempengaruhi penilaian warna. Saat ini, alat ukur warna yang menggunakan ruang warna CIELAB sudah tersedia dan digunakan secara luas untuk evaluasi warna yang tepat dan konsisten dalam industri makanan.

Saat mengukur warna tepung, penekanan harus pada koordinat L * dan b * dalam ruang warna CIELAB. Koordinat L * adalah ukuran kecerahan, dengan 0 adalah hitam dan 100 mewakili putih. Koordinat b * menunjukkan rentang warna biru hingga kuning, dan nilai b * positif menunjukkan kekuningan. Untuk pengulangan, prosedur pengukuran seperti persiapan dan penyajian sampel tepung harus konsisten di semua pengukuran (misalnya, ukuran sampel yang sama, wadah, tekanan yang diterapkan, dll).

Banyak digunakan dalam industri tepung, Konica Minolta Chroma Meter CR-410 menawarkan evaluasi warna tepung yang cepat, sederhana, dan tepat. Saat digunakan bersama dengan aksesori seperti Granular Materials Attachment CR-A50, sampel tepung dapat disajikan secara konsisten di semua pengukuran dengan mudah.

Pelajari lebih lanjut tentang dasar-dasar ilmu warna dengan buklet pendidikan gratis dan video pendidikan warna kami.

Untuk informasi dan konsultasi mengenai produk dengan tim ahli dapat menghubungi marketing @almega.co.id.

Pengukuran Warna Pasta Mie

Warna pasta menunjukkan cita rasa dan kesegaran serta merupakan indikator kualitas di mata konsumen. Mie pasta yang berkualitas baik biasanya berwarna kuning, dan alat pengukur warna, dengan ruang warna CIEL * a * b *, biasanya digunakan untuk mendapatkan evaluasi warna yang tepat dan konsisten.

Koordinat kolorimetri L * mewakili kecerahan sedangkan a * dan b * masing-masing mewakili rentang warna hijau ke merah dan biru ke kuning. Untuk warna pasta mie, penekanan harus ditempatkan pada b * karena mewakili warna kuning. Evaluasi warna mie pasta melibatkan pengukuran tepung dan mie pasta akhir.

Tepung semolina mengandung beberapa butir warna yang berbeda dan biasanya digunakan dalam pembuatan mie pasta. Untuk data warna tepung semolina yang lebih representatif, disarankan untuk menggunakan instrumen warna dengan ukuran aperture pengukuran yang besar. Selain itu, perlu juga untuk menjaga konsistensi, misalnya ukuran sampel, wadah, tekanan, dll. Yang sama, saat menyiapkan sampel.

Saat mempersiapkan untuk mengukur warna akhir mie pasta, sampel harus mengisi wadahnya. Permukaan harus rata agar instrumen warna dapat menempel pada sampel tanpa meninggalkan celah yang dapat mempengaruhi data warna. Juga disarankan untuk melakukan beberapa pengukuran dan rata-rata data untuk mendapatkan data warna yang lebih representatif.

Konica Minolta Chroma Meter CR-410, dengan ukuran luas 50mm, dapat membantu mengukur warna pasta mie dengan mudah. Aksesori seperti lampiran bahan granular dan tempat sampel tersedia untuk memastikan sampel disajikan secara konsisten di semua pengukuran.

Instrumen warna portabel dan ringan, CR-410 sangat ideal untuk aplikasi makanan pemeriksaan warna dalam lingkungan kontrol kualitas, jaminan kualitas, dan R&D.

Lihat video ini untuk mempelajari lebih lanjut tentang CR-410.

Untuk informasi dan konsultasi mengenai produk dengan tim ahli dapat menghubungi marketing @almega.co.id.

Bagaimana Mengukur Warna Sup Kalengan ?

Warna makanan berpengaruh signifikan terhadap identifikasi rasa dan preferensi konsumen. Mencapai warna yang akurat dan konsisten itu penting tetapi menantang, terutama untuk makanan seperti sup kalengan yang membutuhkan proporsi bahan yang tepat untuk menghasilkan warna yang tepat. Mengukur warna sup kalengan selama proses pembuatannya dapat membantu memastikan warna yang tepat diperoleh secara konsisten.

Pengukuran warna yang dilakukan secara visual sangat dipengaruhi karena warna dipersepsikan secara berbeda oleh pengamat yang berbeda. Alat ukur warna mengekspresikan warna secara numerik yang memungkinkan pengguna mengukur warna secara objektif.

Warna bahan memengaruhi warna sup secara keseluruhan, oleh karena itu memverifikasi warnanya membantu meminimalkan variasi yang luas dan meningkatkan hasil produksi. Bahan hadir dalam berbagai bentuk seperti buram, tembus cahaya atau transparan. Untuk memastikan data warna yang diperoleh akurat, penggunaan mode pengukuran transmitansi atau reflektansi dipilih sesuai dengan kekaburan atau transparansi bahan.

Spektrofotometer CM-5 Konica Minolta, yang mampu melakukan pengukuran reflektansi dan transmitansi menawarkan kemudahan bagi pengguna untuk mengukur berbagai macam bahan. Berbagai macam aksesori seperti cawan petri, kuvet, sel tabung dan masker target tersedia untuk membantu menyederhanakan proses pengukuran.

Klik di sini untuk menonton video CM-5.

Untuk informasi dan konsultasi mengenai produk dengan tim ahli dapat menghubungi marketing @almega.co.id.

Warna Biji Kopi Sangrai Mempengaruhi Aromanya

Aroma kopi merupakan salah satu kriteria terpenting yang mempengaruhi pemilihan konsumen kopi. Pemanggangan membantu mengeluarkan aroma biji kopi dan selama proses pemanggangan, aroma kopi berubah secara bertahap dari aroma seperti bunga menjadi aroma terbakar saat biji semakin gelap. Untuk mencapai aroma yang diinginkan, diperlukan pemantauan yang cermat terhadap warna biji kopi.

Pemantauan warna biji kopi dapat dilakukan secara visual atau dengan instrumental. Metode visual tunduk pada persepsi warna individu, sedangkan Instrumen memungkinkan pengguna untuk mengukur warna secara objektif.

Instrumen seperti Konica Minolta Chroma Meter CR-410C,  dirancang untuk membantu pemanggang kopi mengukur warna secara objektif. Menggunakan indeks kopi Specialty Coffee Association of America (SCAA) untuk menghitung level roast dan juga memberikan informasi lulus / gagal berdasarkan toleransi yang ditetapkan pengguna. Dan bersama dengan bagan sangrai kopi SCAA, mengukur warna sangrai.

Untuk informasi dan konsultasi mengenai produk dengan tim ahli dapat menghubungi marketing @almega.co.id.