Konsistensi Warna Dalam Kosmetik

Warna adalah jantung dari industri kosmetik. Memastikan bahwa warna riasan terlihat bagus di pengguna akhir perlu menjadi tujuan utama produsen kosmetik. Manusia memiliki berbagai macam warna kulit, apa yang cocok untuk seseorang dengan warna kulit cerah tidak akan berhasil untuk seseorang dengan warna kulit yang lebih gelap. Satu warna perona mata biru mungkin cocok untuk satu orang, tetapi orang lain membutuhkan warna yang berbeda.

Teori warna penting dalam riasan. Dalam kosmetik, kita melihat dan memperhatikan empat bagian teori warna. Pigmen ada dalam segala bentuk riasan untuk menciptakan warna yang diinginkan. Representasi warna tiga dimensi yang umum mencakup rona, Chroma, dan nilai.

Dengan membuat skala untuk hue, lightness, dan saturation, kita dapat mengukur warna secara numerik. Dalam Sistem Renotasi Munsell, setiap warna yang diberikan dinyatakan sebagai kombinasi huruf / angka (H V / C) dalam hal hue (H), nilai (V), dan chroma (C) sebagaimana dievaluasi secara visual menggunakan Munsell Color Charts.

Metode lain untuk mengekspresikan warna secara numerik dikembangkan oleh Commission Internationale de l’Eclairage (CIE). Dua metode yang paling dikenal luas adalah ruang warna Yxy, yang dibuat pada tahun 1931 berdasarkan nilai tristimulus XYZ yang ditentukan oleh CIE, dan ruang warna L * a * b *, yang dibuat pada tahun 1976 untuk memberikan perbedaan warna yang lebih seragam dalam hubungannya dengan perbedaan visual.

Kosmetik memiliki ratusan warna dan corak yang berbeda sehingga penting bagi produsen kosmetik untuk membuat resep warna yang dapat direproduksi dan akurat. Namun, warna dan konsistensi riasan berasal dari kombinasi berbagai bahan tertentu. Ini termasuk zat pewarna, zat bulking, basa, tabir surya, dan aditif. Zat pewarna berasal dari tiga sumber utama: mineral, tumbuhan dan hewan. Jika ingin pipi merona, Anda akan sering menemukan bedak bit di blush on. Bahan yang tidak diharapkan orang dalam kosmetik seperti mineral seperti tar batubara, bubuk aluminium, dan oksida besi ada di semua jenis kosmetik, terutama warna metalik funky yang sangat kita sukai.

Teknologi spektrofotometri berbasis bola, yang terdapat pada instrumen seperti spektrofotometer CM-5, adalah cara terbaik untuk memastikan warna berada dalam toleransi yang dapat diterima.

Untuk informasi dan konsultasi mengenai produk dengan tim ahli dapat menghubungi marketing @almega.co.id.

Menggunakan Pengukuran Warna untuk Meningkatkan Produksi Just-In-Time (JIT)

Untuk memaksimalkan efisiensi dalam menanggapi ketidakpastian ekonomi dan faktor sosial yang berubah cepat seperti selera konsumen, produsen di seluruh industri mengadopsi metodologi manufaktur JIT. Bergerak menuju filosofi ini membutuhkan evaluasi berkelanjutan dari proses manufaktur dan investasi dalam teknologi untuk meningkatkan efisiensi. Di antara yang paling vital dari teknologi tersebut adalah pengukuran warna dan teknologi manajemen.

Spektrofotometer dan perangkat lunak analisis warna dapat diintegrasikan dengan mudah dalam proses pembuatan untuk menangkap data warna digital yang objektif. Ini memungkinkan pabrikan untuk mengidentifikasi cacat material atau kesalahan proses. Misalnya, menggunakan spektrofotometer dan perangkat lunak warna, produsen dapat menangkap dan memanfaatkan data warna digital untuk menentukan toleransi warna dan memverifikasi apakah warna produk sesuai dengan standar. Ini memastikan warna tetap konsisten dan akurat dari awal proses hingga produk akhir.

Selain itu, dengan data warna digital, standar warna yang sama dapat dengan mudah dibagikan di sepanjang rantai pasokan atau dengan lokasi pabrik yang berbeda untuk memastikan konsistensi terlepas dari lokasi. Konica Minolta menawarkan beragam solusi instrumentasi pengukuran warna dan perangkat lunak analisis warna untuk memenuhi beragam kebutuhan di berbagai industri.

Pelajari lebih lanjut tentang dasar kolorimetri dan spektrofotometri dasar dengan buklet pendidikan kami.

Untuk informasi dan konsultasi mengenai produk dengan tim ahli dapat menghubungi marketing @almega.co.id.

Mengukur Warna Sabun Cair

Sabun cair, seperti sabun batang, adalah surfaktan yang biasanya digunakan untuk mencuci, mandi, dan jenis rumah tangga lainnya. Perbedaan utama antara sabun cair dan sabun batangan adalah kalium hidroksida (KOH) digunakan sebagai pengganti natrium hidroksida (NaOH) untuk larutan alkali. Komposisi asam lemak untuk sabun cair berasal dari tanaman, dan dengan metode proses panas, pasta sabun diproduksi. Sabun cair kemudian diisi ke dalam botol dan siap digunakan.

Wewangian biasanya ditambahkan ke sabun cair untuk penciptaan aroma yang berbeda seperti lavender, mawar, chamomile, jeruk, dll, untuk menciptakan efek sensasional dan psikologis yang berbeda bagi konsumen.

Warna kemudian ditambahkan untuk memberikan persepsi visual yang cocok dari aroma sabun cair untuk memberikan rasa sensorik yang lengkap. Dengan demikian, warna senada dibuat dengan hati-hati untuk setiap aroma (mis., Hijau untuk teh hijau, ungu untuk lavender, biru untuk peppermint, merah untuk mawar, dll.). Dengan demikian, warna sabun cair sama pentingnya dengan aroma.


Setelah menciptakan warna yang cocok untuk sabun cair, tantangan berikutnya adalah menerapkan evaluasi dan kontrol warna untuk memastikan konsistensi karena bahan baku dan proses pembuatan lainnya dapat dengan mudah mempengaruhi warna akhir produk.

Khusus untuk sabun cair transparan, selalu menjadi tantangan besar untuk melakukan penilaian warna secara visual karena faktor-faktor seperti kondisi pencahayaan di sekitarnya, lampu latar, dan warna latar belakang akan sangat memengaruhi analisis visual ahli kimia. Dengan demikian, instrumen warna seperti Konica Minolta Spectrophotometer CM-5, dengan mode pengukuran transmitansi, akan menjadi alat yang berguna bagi ahli kimia dan operator produksi untuk secara obyektif dan analitis mengevaluasi penyimpangan warna dari sampel sabun cair transparan.

Dengan CM-5, sampel sabun cair tembus cahaya dan tembus cahaya dapat diukur dengan mudah menggunakan Petri DWith. CM-5, sampel sabun cair tembus cahaya dan tembus cahaya dapat diukur dengan mudah menggunakan mode Cawan Petri pada instrumen. Dengan memanfaatkan berbagai jenis cawan petri yang tersedia, data warna sabun cair dapat diukur dengan representasi yang jauh lebih baik. Modus yang lebih baik dalam instrumen.

CM-5 juga dapat digunakan selama inspeksi bahan baku untuk memverifikasi dan mempelajari warna bahan baku sehubungan dengan warna sabun akhir. Selama inspeksi kualitas akhir, CM-5 dapat memberikan penilaian warna yang cepat dan mudah pada sabun cair akhir untuk menentukan apakah warnanya berada dalam kisaran toleransi yang diinginkan dan apakah diperlukan tindakan korektif.

CM-5, dilengkapi dengan port-top dan ruang transmisi, dapat menangani berbagai jenis sampel, baik buram, tembus cahaya atau transparan. Tonton video ini untuk mengetahui lebih lanjut tentang kemampuan CM-5.

Untuk informasi dan konsultasi mengenai produk dengan tim ahli dapat menghubungi marketing @almega.co.id.

Mengukur Warna Sabun Batangan

Warna adalah salah satu elemen sensor penting dari sabun batangan. Ada efek psikologis yang akan dirasakan konsumen bahwa ada yang tidak beres dengan sabun batangan jika warnanya tidak sesuai dengan aromanya. Dalam pembuatan sabun batangan, produsen menambahkan pigmen warna, wewangian, dan aditif pilihan mereka dengan bahan dasar untuk membuat sabun batangan merek mereka sendiri. Warna bahan baku ini dapat memiliki pengaruh besar pada kualitas warna akhir sabun batangan. Untuk memastikan warna yang diinginkan dan dihasilkan secara akurat dan konsisten, evaluasi dan kontrol warna sangat diperlukan.

Bahan baku seperti minyak wangi, carrier oils dan penstabil warna jika tidak dikontrol atau distandarisasi dapat mempengaruhi warna akhir. Instrumen warna dapat membantu memantau dan memenuhi syarat berbagai bahan untuk memastikan konsistensi. Dengan proses analisa warna akan membantu meminimalkan atau menghilangkan kesalahan selama proses pembuatan.

Meskipun instrumen warna umumnya digunakan sebagai alat kontrol kualitas , instrument  tersebut  juga dapat digunakan sebagai alat untuk mempelajari dan mengontrol proses. Proses saponifikasi dan pemurnian dapat dipelajari dengan produk yang diproses dan melakukan evaluasi yang diperlukan menggunakan instrumen warna.

Evaluasi warna dapat dilakukan baik secara visual atau dengan spektrofotometer. Evaluasi visual bersifat subyektif karena persepsi warna bervariasi antar individu. Selain itu, faktor-faktor seperti kondisi pencahayaan dan ukuran sampel dapat mempengaruhi penilaian warna. Sebaliknya, spektrofotometer dapat memberikan evaluasi warna yang cepat, konsisten, dan objektif.

Dengan spektrofotometer, toleransi warna dapat dibentuk untuk membantu mengontrol warna sabun batangan secara efektif. Selama inspeksi bahan baku, warna bahan baku pertama-tama dapat diverifikasi dan dipelajari sehubungan dengan warna akhir sabun batangan. Karena bahan baku dapat datang dalam berbagai bentuk, dari padat ke cair dan buram ke tembus cahaya. Memilih mode pengukuran yang sesuai (mis., Reflektansi atau transmisi) membantu memastikan data warna yang diperoleh dapat diandalkan. Selama inspeksi kualitas akhir, pemeriksaan warna dapat dilakukan untuk menentukan apakah warnanya berada dalam kisaran toleransi yang diinginkan dan jika diperlukan tindakan korektif.

Ketika mencoba mengukur dan mengontrol warna sabun batangan, instrumen pengukuran warna serbaguna seperti Spectrophotometer CM-5 akan sangat membantu. CM-5, dilengkapi dengan port-top dan ruang transmisi dapat menangani berbagai jenis sampel, memberikan solusi pengukuran yang hemat biaya. Berbagai pilihan aksesoris CM-5 seperti cawan petri dan sel juga tersedia untuk membantu produsen sabun menyederhanakan proses pengukuran .

Klik Video

Untuk informasi dan konsultasi mengenai produk dengan tim ahli dapat menghubungi marketing @almega.co.id.



Mengukur Finishing Lipstik

Di industri kosmetik, mendapatkan penampilan lipstik yang diinginkan secara konsisten sangat penting dalam menarik pelanggan baru dan mempertahankan pelanggan yang sudah ada. Untuk produsen, perlu untuk mengukur tidak hanya warna dan bayangan  tetapi juga lapisan mengkilap atau matte.

Finishing suatu objek mempengaruhi bagaimana cahaya dipantulkan dan mempengaruhi bagaimana mata kita melihat warna dan bayangan. Lipstik merah mengkilap akan tampak lebih jenuh sedangkan lipstik lain dengan warna dan bayangan yang sama tetapi dengan matte akan tampak lebih kusam. Untuk memperhitungkan efek ini, mengukur atribut penampilan seperti gloss sangat penting.

Saat menghitung gloss ada tiga geometri yang tersedia. Untuk menentukan geometri mana yang sesuai, sampel pertama-tama diukur menggunakan geometri 60 °. Selanjutnya, pengukuran gloss dinyatakan sebagai Gloss Units (GU), yang di bawah 10 GU atau di atas 70 GU diukur lagi menggunakan geometri 85 ° atau 20 ° masing-masing. Selain gloss, mengevaluasi parameter lain seperti kabut dan Rspec juga dapat membantu produsen dalam menyelesaikan analisis mereka.

Appearance meter Rhopoint IQ-S, dengan geometri 20 °, 60 ° dan 85 ° memiliki fleksibilitas untuk mengevaluasi sampel, mulai dari lapisan mengkilap hingga matte dengan mudah. IQ-S juga mampu mengukur parameter penampilan lainnya seperti Rspec, kabut, Distinctness of Image (DOI) dan Reflected Image Quality (RIQ).

Untuk informasi dan konsultasi mengenai produk dengan tim ahli dapat menghubungi marketing @almega.co.id.