Mengukur Rasio Kontras Pada Layar

Rasio kontras adalah salah satu metrik kualitas tampilan yang paling penting dan merupakan pengukuran perbedaan luminansi antara warna putih paling pekat dan hitam pekat yang dapat dihasilkan oleh tampilan dalam suatu gambar.

Rasio kontras yang lebih tinggi lebih disukai karena semakin rendah rasio kontrasnya, semakin banyak gambar yang hilang akan muncul di layar dan selanjutnya, keterbacaan informasi di bawah lingkungan pencahayaan ambient yang cerah juga akan sulit. Misalnya, jika tampilan memiliki rasio kontras 5.000: 1, itu menunjukkan bahwa putih 5.000 kali lebih terang daripada kulit hitam dan layar akan menunjukkan keterbacaan dan visibilitas yang baik bahkan dalam lingkungan pencahayaan ambient yang cerah.

Untuk mengevaluasi rasio kontras tampilan, penggunaan pola uji kotak-kotak hitam dan putih dan instrumen presisi diperlukan. Ukur luminance di tengah blok putih diikuti oleh blok hitam. Harap dicatat bahwa semakin kecil ukuran blok, semakin rendah nilai kontrasnya. Juga, rasio kontras sangat tergantung pada tingkat pencahayaan pola paling gelap.

Konica Minolta Color Analyzer CA-410, dengan rentang pengukuran pencahayaan lebar dari 0,001 hingga 5.000 cd / m2, mampu mengukur pencahayaan sangat rendah hingga tinggi.

Simak video berikut ini  bagaimana CA-410 melakukan stabilitas pengukuran pada layar hitam.

Klik Video

Untuk informasi dan konsultasi mengenai produk dengan tim ahli dapat menghubungi marketing @almega.co.id

Kalibrasi Untuk Tampilan Layar Profesional

Dalam industri film dan TV profesional, berbagai jenis layar dan monitor (LED, LCD, OLED) digunakan pada berbagai tahap operasi produksi digital. Mengkalibrasi semua tampilan ini membantu memastikan reproduksi warna video dan foto akurat dan konsisten. Sehubungan dengan tampilan kalibrasi, inspeksi dan penyesuaian titik putih dan gamma sangat penting.

Titik putih, juga dikenal sebagai suhu warna layar, digunakan untuk menggambarkan warna cahaya putih yang dihasilkan oleh sumber cahaya. Dalam tampilan, output cahaya untuk merah (R), hijau (G) dan biru (B) disesuaikan untuk menghasilkan putih keinginan yang sesuai dengan standar referensi industri.

Gamma adalah ukuran tingkat pencahayaan dari warna paling terang ke paling gelap pada layar. Karena reproduksi warna tampilan didasarkan pada kombinasi RGB, mendapatkan konsistensi memerlukan koreksi tiga saluran warna dalam setiap naungan secara individual.

Monitor dan tampilan instrumen kalibrasi seperti Konica Minolta Display Color Analyzer CA-410 dapat membantu pengguna untuk memeriksa dan menyesuaikan titik putih dan gamma dengan mudah.

Munculnya teknologi OLED mengharuskan perlunya gamut warna yang lebih luas dan pengukuran intensitas yang lebih besar. Penganalisis Warna CA-410 (penerus CA-310), dengan pengukuran akurasi yang lebih tinggi, dirancang untuk pengukuran dan pengujian tampilan yang terus berkembang saat ini.

Dilengkapi dengan sensor dan sirkuit baru, CA-410 menawarkan kepada pengguna kemampuan untuk secara akurat mengukur dan menyesuaikan karakteristik kromatisitas dan gamma dari tampilan High Dynamic Range (HDR) pada rentang pencahayaan 0,001 hingga 5.000 cd / m2. Dengan filter XYZ yang disempurnakan yang sangat cocok dengan fungsi pencocokan warna CIE 1931 dan sumber cahaya kalibrasi baru yang mensimulasikan OLED gamut lebar, pengguna dapat lebih akurat mengukur dan menyesuaikan keseimbangan putih dan kromatisitas tampilan gamut warna lebar.

CA-410 dirancang untuk diintegrasikan dengan mudah ke dalam proses produksi yang sangat otomatis saat ini. Itu dapat dikonfigurasi melalui penggunaan koneksi langsung antara mengukur probe dan komputer. Ini juga memiliki rana kalibrasi titik nol bermotor untuk operasi tanpa operator.

Untuk informasi dan konsultasi mengenai produk dengan tim ahli dapat menghubungi marketing @almega.co.id.

 

Pentingnya Inspeksi dan Kalibrasi Pabrik Tahunan

Seperti instrumen pengukuran lainnya, Inspeksi dan Kalibrasi Pabrik Tahunan sangatlah dibutuhkan, termasuk instrumen Pengukur Warna Konica Minolta. Performa dan keakuratan menjadi berkurang sesuai umur pemakaian dan dipengaruhi oleh beberapa hal. Faktor tersebut adalah:

  • Frekuensi penggunaan instrumen
  • Lokasi lingkungan penggunaan instrumen
  • Penggunaan di lingkungan keras seperti berdebu, atau kotor

Faktor-faktor tersebut berkontribusi besar dalam membuat performa kinerja instrumen berkurang.

Mengapa Inspeksi Pabrik Tahunan sangat Penting?

Penggunaan dari instrumen tanpa inspeksi pabrik akan menyebabkan masalah seperti gambar diatas. Masalah ini akan menyebabkan instrumen mengukur tidak sesuai standar, dan jika dibiarkan akan menyebabkan instrumen rusak.

Sepanjang pemeriksaaan unit instrumen, Konica Minolta Sensing juga memastikan semua sensor, detectors dan sistem optic bekerja sama seperti unit baru yang sesuai dengan standar kalibrasi pabrik. Jika ada sedikit perbedaan, maka akan langsung diperbaiki.

Mengapa Kalibrasi Pabrik Tahunan sangat diperlukan?

Masalah yang sering ditemukan dilapangan adalah, miss persepsi bahwa kalibrasi harian yang dilakukan user, sama dengan kalibrasi pabrik tahunan yang harus dilakukan tiap tahunnya. Kedua kalibrasi ini berbeda, dan sangat penting untuk para user mengeti perbedaan ini. Instrumen baru memiliki optik dan sensor yang dikalibrasi sesuai dengan rangkaian standar kalibrasi yang dimiliki Konica Minolta.

Rekomendasi untuk Kalibrasi Pabrik Rutin dan Inspeksi

Inspeksi Pabrik Rutin dan kalibrasi melindungi investasi instrumen dan juga mengurangi kegagalan produk. Ketidakkonsistenan nilai dalam mengukur diterjemahkan secara langsung secara tidak konsisten dalam produksi dan dapat menyebabkan kerugian besar bagi perusahaan.

Beberapa faktor tambahan:

  • Peraturan management terkait kualitas ISO, yang mengharuskan instrumen di inspeksi/kalibrasi setahun sekali
  • Peraturan management yang mengharuskan instrumen diinspeksi/kalibrasi untuk menghindari kegagalan catastropic yang akan menghentikan produksi
  • Jika tidak mengikuti Quality Control Policies, dapat terjadi kegagalan instrumen yang menyebabkan, warna yang diukur keluar standar atau produk yang tidak konsisten yang nantinya diterima customer
  • 6 Sigma Quality Policy Mandates yang mengharuskan instrumen diinspeksi dua kali setahun