Color Education Series – LED Metrology

LED MetrologyPerkembangan yang luar biasa di bidang LED dalam beberapa tahun terakhir telah membuat kemajuan market yang signifikan untuk aplikasi-aplikasi baru. Display berwarna muncul karena pengenalan dari LED biru dengan intensitas tinggi, sedangkan LED putih dipakai di solid state lighting (lampu padat) dan industri automobile. Aplikasi-aplikasi baru ini membuat permintaan yang ketat dari karakteristik optikal LED, yang merupakan dasar dari kualiti sebuah produk.

Keahlian yang tinggi diperlukan untuk mendapatkan hasil yang tepat dan dapat direproduksi. Color Education Series – LED Metrologi mendiskusikan tentang karakteristik spesial dari LED dan menyediakan rekomendasi untuk mendapatkan hasil pengukuran yang akurat. Tujuannya adalah untuk menyediakan referensi kerja untuk para pembaca, selain menjelaskan tentang pengenalan untuk LED metrologi.

Pengenalan singkat ini menjelaskan istilah-istilah dasar dan definiisi yang digunakan dalam fotometri dan kolorimetri, dan detail dari sifat fisis yang spesifik dari LED. Bagian selanjutnya menjelaskan pengaturan tes dan metodologi yang dibutuhkan untuk pengukuran LED yang akurat. Kemungkinan error yang berasal dari interaksi antara LED dan instrumen pengukuran juga dibahas.

Klik di sini untuk mengunduh Color Education Series – LED Metrology.
Jika Anda ingin mengetahui lebih lanjut mengenai pengukuran LED dan instrumen pengukuran cahaya lainnya, silakan hubungi (021) 6583 3731 atau marketing@almega.co.id.

Apa itu Korelasi Suhu Warna (CCT – Correlated Color Temperature)?

Suhu warna merupakan karakteristik warna yang terlihat dari sumber cahaya, itu dihitung dengan menentukan temperatur cahaya pada garis isotemperatur pada grafik kromatisitas, yang terkait dengan lokus tubuh hitam (black body), unit ini suhu Kelvin (K). Hal ini tidak sama dengan suhu aktual (panas) yang memancar dari sumber cahaya.
Planckian locusLokus black body atau lokus Planckian adalah lintasan dimana warna black body yang berpijar akan sama dengan diagram kromasitas CIE 1931 sebagai perubahan / pergeseran suhu. Ini dimulai dari kemerahan pada suhu rendah lalu berlanjut ke oranye, putih kekuningan, putih, dan putih kebiruan pada suhu tinggi.

Istilah suhu warna hanya digunakan untuk mengukur warna dari sumber cahaya yang sama dengan radiasi dari lokus tubuh hitam Misalnya, suhu warna lebih dari 6,000K disebut warna dingin (putih kebiruan), sementara suhu warna yang lebih rendah (1,500- 3500 K) disebut warna-warna hangat (warna kemerahan/ kekuningan putih). Suhu warna tidak dapat digunakan untuk lampu hijau atau ungu muda karena warna-warna ini tidak jatuh dalam lokus tubuh hitam. Suhu warna merupakan faktor penting untuk aplikasi seperti pencahayaan, fotografi, videografi dan bidang lainnya yang melibatkan pencahayaan.
Baris Isotemperature pada bagan XYMenggunakan matahari sebagai contoh, saat matahari melintasi langit dari pagi hingga sore, warna sinar matahari tampaknya berbeda. Hal ini dapat merah, oranye, kuning atau putih tergantung pada posisinya. Sinar matahari berubah warna di saat yang berbeda dalam sehari, ini adalah hasil dari hamburan cahaya, dan itu bukan karena perubahan radiasi benda hitam. Untuk setiap warna sinar matahari, suhu warnanya berbeda, misalnya matahari pagi memiliki korelasi suhu warna dari 2000K – 3000K (orange / kemerahan menjadi putih), di siang itu di 5500K – 6500K (putih atau putih dingin) dan di malam hari suhu warna turun kembali ke 1850K – 2000K.

Suhu warnaSuhu warna diukur menggunakan kroma meter atau spektrofotometer.

Untuk mengetahui lebih lanjut tentang ilmu cahaya dan aplikasinya, silahkan hubungi PT. Almega Sejahtera di (021) 6583 3731 atau melalui email di sini

Apa itu Fotometri Mesopic?

Berdasarkan CIE 191: 2010, visi Mesopic sebenarnya terletak di antara visi scotopic dan photopic. Mata manusia memiliki dua jenis fotoreseptor disebut batang dan kerucut. Kerucut dapat aktif secara maksimal dengan penerangan lebih besar dari 5 cd / m2 (dikenal sebagai visi photopic). Spektral sensitivitas visi photopic ditandai dengan V (kurva λ dan mencapai sensitivitas maksimum (683 lm / W) di sekitar 555nm. Pada penerangan lebih rendah dari sekitar 0.005 cd / m2, hanya batang yang aktif (dikenal sebagai visi scotopic). Spektral sensitivitas visi scotopic ditandai dengan V ‘(λ kurva dan mencapai sensitivitas maksimum (1700 lm / W) di sekitar 507nm. Pada tingkat pencahayaan adaptasi antara 0.005 cd / m2 untuk 5 cd / m2, baik batang dan kerucut aktif (dikenal sebagai visi Mesopic). Dari tingkat pencahayaan rendah ke tinggi, aktivitas batang menjadi lebih penting. Keseluruhan sensitivitas spektral VME (λ secara bertahap bergeser ke arah panjang gelombang yang lebih pendek, yaitu wilayah biru) . Oleh karena itu, jumlah fungsi spektral sensitivitas yang diperlukan tergantung pada tingkat cahaya di seluruh wilayah Mesopic, seperti yang ditunjukkan di bawah ini.
Fungsi Spektral SensitivitasWilayah pencahayaan Mesopic mencakup berbagai aplikasi pencahayaan, seperti jalan dan daerah perumahan penerangan, di mana kita memiliki tingkat pencahayaan yang relatif rendah. Pada umumnya, pengukuran untuk pencahayaan di tempat publik dibuat berdasarkan respon photopic manusia, V (λ. Pengukuran photopic mendukung cahaya “hangat” (yaitu, cahaya putih kekuningan). Di sisi lain, pengukuran scotopic mendukung cahaya “dingin” (yaitu, kebiruan cahaya putih). Oleh karena itu, sumber cahaya buatan yang disetel untuk membuat manusia melihat dalam kondisi pencahayaan Mesopic dapat digunakan untuk mengurangi tingkat pencahayaan dan, karena konsumsi daya yang rendah, sambil memberikan visibilitas yang sama atau bahkan lebih baik.

Untuk menghitung pencahayaan Mesopic dengan model Mesopic CIE, parameter berikut ini diperlukan:

  1. Latar Belakang pencahayaan photopic (yaitu luminance adaptasi)
  2. S / P Ratio

S / P ratio adalah rasio antara nilai scotopic dan photopic yang sering digunakan oleh produsen lampu. Karena pergeseran sensitivitas mata, perbedaan dalam nilai pencahayaan akan diukur dalam kondisi pencahayaan rendah. S / P rasio adalah sistem indeks sederhana yang memungkinkan pengguna untuk mengukur persepsi pencahayaan dari sumber cahaya dalam kondisi scotopic.

Konica Minolta Luminance meter LS-100 atau LS-110 umumnya digunakan untuk pengukuran pencahayaan photopic dalam pengukuran kinerja pencahayaan di tempat umum. Penerangan Spektrofotometer CL-500A dan Spectroradiometer CS-2000 series (dengan Manajemen Data Software CS-S10W) mampu untuk melakukan pengukuran rasio S/P. Klik di sini atau hubungi PT. Almega Sejahtera melalui (021) 6583 3731 / email: marketing@almega.co.id untuk informasi lebih lanjut tentang teknologi pencahayaan, prinsip dan pengukuran.

Color Rendering Index Illuminance Meter CL-70F

Konica Minolta akan mengeluarkan indeks sesuaian warna (color rendering index – CRI) Illuminance Meter dan berikut ini adalah beberapa hal yang perlu anda ketahui.

Apa itu Color Rendering Index / Indeks Sesuaian Warna?

Sumber cahaya itu terbagi menjadi beberapa macam, dari cahaya matahari sampai cahaya buatan manusia. Untuk dapat menilai atau membandingkan warna dari suatu benda, aturan standarnya adalah dengan membandingkan warna tersebut menggunakan cahaya natural (matahari) atau lampu neon yang memiliki spectrum yang sama dengan matahari. Dengan berkembangnya LED, perlu dipastikan bahwa pencahayaan LED dapat menampilkan benda seperti pencahayaan natural.

Pencahayaan yang menampilkan warna sesuai dengan yang ditampilkan cahaya natural dapat dikatakan memiliki kemampuan sesuaian warna yang baik.

Pencahayaan yang terdapat di pasaran, sebagai contoh lampu pijar, neon dan LED, memiliki deskripsi masing-masing seperti “white”, “warm white” atau “cool white” yang menampilkan warna yang berbeda dari suatu benda. Gambar di bawah menunjukkan benda yang di terangi oleh tiga pencahayaan berbeda.

Color Rendering Index Indeks Sesuaian Warna CL-70F

Warna yang ditampilkan berbeda dan ini dikarenakan oleh sifat sesuaian warna dari lampu tersebut. Kemampuan ini disebut Indeks Sesuaian Warna atau lebih dikenal dengan Color Rendering Index (CRI).

Warna “R” dari Indeks Sesuaian Warna/CRI

CRI mengindikasikan bagaimana 15 warna tes ditampilkan dengan pencahayaan tertentu. Saat membandingkan suatu pencahayaan dengan standar referensi sumber cahaya, Index CRI dengan nilai 100 adalah yang terbaik.

Color Rendering Index Indeks Sesuaian Warna CL-70F

Ra adalah “rata-rata indeks sesuaian warna” dan merupakan rata-rata dari R1 sampai dengan R8. Warna-warna ini mewakilkan warna yang biasa muncul di tempat umum atau benda yang kita pakai.

R9-R15 adalah “index spesial sesuaian warna”. “Warna-warna spesial” ini adalah warna merah, kuning, hijau dan biru dengan rona kroma yang relatif tinggi. R9 dipakai untuk mengevaluasi reproduksi warna merah dan dibutuhkan dalam bidang kesehatan. Sedangkan R15 dipakai untuk warna kulit.

Nilai yang paling tinggi untuk CRI adalah 100 dan nilai negatif untuk beberapa sumber cahaya seperti lampu sodium tekanan rendah mengindikasikan sifat sesuaian warna yang jelek. Rating ini mendeskripsikan bagaimana sebuah sumber cahaya dapat menampilkan warna untuk mata manusia dan seberapa jelas variasi warna di bayangan benda tersebut tertampilkan.
Semakin tinggi rating CRI, semakin bagus kemampuan sesuaian warnanya.

Kualitas warna dari sebuah cahaya dinilai menggunakan CRI. Dengan kata lain, CRI dapat dideskripsikan sebagai kemampuan sebuah lampu untuk menampilkan warna “asli” dari suatu benda sesuai dengan yang ditampilkan oleh cahaya matahari.
CRI dengan nilai 100 sama dengan cahaya natural/matahari. Lampu yang bagus memiliki rating sekitar 95, hampir sama dengan cahaya natural.

Mengapa Indeks Sesuaian Warna itu Penting?Color Rendering Index Indeks Sesuaian Warna CL-70F Meter

Sumber cahaya dengan nilai CRI yang tinggi dapat digunakan di rumah sakit, photography, videography agar dapat menampilkan warna yang akurat. Pakar kesehatan perlu melihat warna “asli” agar dapat mendiagnosa dengan benar. Sedangkan gambar dan video akan terlihat realistic jika warna “asli” dapat direproduksi.

Untuk info lebih lanjut tentang alat ukur warna dan cahaya, silakan hubungi PT. Almega Sejahtera di email kami: marketing@almega.co.id

Download (English)

Spektrometer Seleksi untuk Pengukuran LED

Instrument System LED Spektrometer Spektral Instrumen SistemKarena tidak setiap spektrometer cocok untuk pengukuran LED, Anda harus membuat pilihan Anda berdasarkan kriteria yang ketat. Spektrometer dari Instrumen Sistem dirancang untuk memenuhi dan melampaui kriteria tersebut, dan menyediakan Anda dengan platform untuk melaksanakan pengukuran yang akurat dan dapat diandalkan.

Array Spektrometer memiliki rentang waktu pendek untuk pengukuran . Spektrometer CAS140CT array sangat mudah dioperasikan, sangat kuat dan memiliki rentang waktu singkat dalam pengukuran. Hal ini disebabkan fakta bahwa instrumen ini telah ada bagian yang bergerak mekanik selain rana untuk mengukur arus gelap. Properti ini membuat spektrometer array yang sangat cocok untuk aplikasi dalam jaminan kualitas dan produksi.

Pemindaian spektrometer memberikan presisi tertinggi. Sinyal tinggi yang dinamis jangkauannya dan resolusi panjang gelombang SPECTRO320 pemindaian spektrometer memungkinkan untuk melakukan pengukuran yang sangat tepat. Spektrometer ini didasarkan pada drive kisi inovatif yang memberikan akurasi yang tinggi panjang gelombang, resolusi spektral tinggi, dan pemindaian cepat dalam unit yang sama. Sangat rendahnya tingkat cahaya liar di monokromator dan penyesuaian dinamis dari gain sinyal sementara spektrum sedang direkam memastikan sinyal tinggi rentang dinamis dan akurasi pengukuran mutlak

Kriteria utama untuk spektrometer cocok untuk melakukan pengukuran LED akurat
Persediaan Instrumen Sistem spektrometer (baik array dan teknologi pemindaian) yang telah dioptimalkan untuk berbagai aplikasi. Instrumen yang dioperasikan oleh software SpecWinPro berjalan di bawah Windows. Windows DLL juga tersedia untuk semua spektrometer untuk membuat program-program khusus bagi pelanggan.

Cahaya Stray penolakan 3 sampai 4 kali lipat
Linearitas baik dari ± 1. 5% atas seluruh rentang pengukuran dan integrasi waktu
Signal-to-noise ratio 3 sampai 4 kali lipat magnitudo, membuat pendinginkan detektor lebih cepat
 Sensitivitas cahaya yang hilang dengan CIE-compliant probe optik meningkatkan sensitivitas yang sangat tinggi

LED Spektrometer Spektral Instrumen Sistem