Mengukur Warna Dan Gloss Dengan Mudah

Pengukuran warna sangat penting dalam menjaga tampilan visual suatu produk. Tetapi untuk beberapa produk, efek tekstur , seperti gloss, digunakan untuk menyempurnakan penampilannya. Hal ini dapat menyebabkan dua produk dengan warna yang sama tetapi dengan tingkat kilap yang berbeda tampak berbeda satu sama lain. Yang satu dengan tingkat kilap yang lebih tinggi akan tampak lebih gelap dan lebih jenuh dari yang lain. Untuk kasus seperti itu, evaluasi warna dan kilap diperlukan untuk mendeskripsikan dan menganalisis tampilan visual produk.

Sementara banyak spektrofotometer dapat melakukan pembacaan kilap yang berkorelasi, ini bukanlah pengukuran kilap yang sebenarnya. Selain itu, pengukuran sudut kilapnya tidak tersedia atau umumnya ditemukan di sebagian besar pengukur kilap. Oleh karena itu, gloss meter tambahan digunakan bersama dengan spektrofotometer. Namun, hal itu membutuhkan peralihan antar instrumen yang mengarah pada peningkatan waktu evaluasi. Juga, memposisikan ulang instrumen ke tempat pengukuran yang sama bisa jadi agak sulit.

Konica Minolta Spectrophotometer CM-36dG , dengan sensor gloss 60° terintegrasi, menawarkan pengukuran warna dan gloss simultan yang membantu meningkatkan efisiensi prosedur evaluasi penampilan visual produk. CM-36dG hadir dengan panel status yang mudah dibaca dan fungsi tampilan sampel yang membantu meminimalkan kesalahan proses pengukuran. Empat area pengukuran berbeda 4.0 mm, 8.0 mm, 16.0 mm, dan 25,4 mm , tersedia untuk memenuhi kebutuhan pengukuran yang berbeda.

Perbedaan kecil dalam data pengukuran antar instrumen dapat diharapkan dengan Perjanjian Antar Instrumen (IIA) sebesar E*ab< 0,12 (rata-rata BCRA 12 Ubin) dan ±0,2 GU (0 – 10 GU). Hal ini memungkinkan warna dan kilau dikomunikasikan dan dikelola secara konsisten di seluruh rantai pasokan mereka .

Fungsi Wavelength Analysis & Adjustment (WAA) opsional juga tersedia untuk memastikan CM-36dG mempertahankan akurasi dan keandalan pengukurannya dari waktu ke waktu. Fungsi WAA menganalisis dan menyesuaikan setiap pergeseran panjang gelombang karena suhu, dll., selama setiap kalibrasi .

CM-36dG adalah spektrofotometer inovatif dengan fleksibilitas maksimum untuk memenuhi kebutuhan pengukuran saat ini. Lihat video ini untuk mengetahui lebih lanjut.

Butuh bantuan untuk mengelola dan mengontrol warna produk Anda? Hubungi kami untuk konsultasi gratis sekarang.

Panduan Pengukuran Pencitraan Hiperspektral

Pencitraan hiperspektral (HSI) adalah teknik non-invasif yang memanfaatkan spektroskopi dan pencitraan digital. Ini membagi spektrum menjadi ratusan ribu pita, jauh lebih luas daripada yang bisa dilihat mata manusia kita (tiga pita merah, hijau, dan biru). Gambar dibuat untuk setiap pita dan dikodekan dengan tingkat skala abu-abu untuk membentuk kubus data hiperspektral untuk pemrosesan dan analisis. Kemampuan spektrum penuh HSI memungkinkan identifikasi dan pemisahan material yang akurat melalui perbedaan sifat fisik, kimia, dan biologisnya.

HSI semakin banyak digunakan di berbagai industri dan aplikasi penelitian. Misalnya, mereka dapat digunakan untuk mempelajari dan memeriksa makanan dan produk farmasi , memilah sampah dan plastik daur ulang , memetakan pertumbuhan vegetasi, kesehatan, dan status gizi , mengklasifikasikan lesi kulit , dll. Langkah pertama menuju solusi HSI yang efektif adalah memiliki kamera dan pengaturan hiperspektral kanan . Berikut adalah beberapa poin yang perlu dipertimbangkan sebelum menyiapkan solusi HSI.

Rentang panjang gelombang

Bahan dan senyawa yang berbeda memiliki fitur spektral (tanda tangan) dalam panjang gelombang yang berbeda. Pemilihan kamera HSI harus didasarkan pada rentang panjang gelombang yang dapat menutupi dan mengidentifikasi fitur spektral target Anda. Seperti yang diilustrasikan pada gambar 1, mineral kuarsa menunjukkan puncak dan bentuk fitur spektral setelah 8000 nm sehingga kamera HSI dengan panjang gelombang LWIR (Long-Wave Infrared) akan lebih sesuai.

Gambar 1 – Panjang Gelombang Kuarsa

Tonton video ini untuk mengetahui lebih lanjut tentang cara memilih kamera HSI yang tepat untuk aplikasi Anda.

Penerangan

Cahaya merupakan elemen penting dalam HSI karena mempengaruhi kualitas gambar hiperspektral. Hal pertama yang harus diperhatikan adalah kekuatan iluminasi. Daya iluminasi yang dibutuhkan tergantung pada jarak antara sumber cahaya dan target, geometri berkas iluminasi, dan waktu integrasi berdasarkan frame rate dan kecepatan garis yang diperlukan. Lihat video ini untuk lebih memahami.

Selanjutnya, iluminasi yang dipilih harus mampu menutupi panjang gelombang kamera HSI yang Anda gunakan. Di bawah ini adalah panduan umum untuk membantu Anda dalam pemilihan iluminasi.

Rentang Panjang Gelombang HSIPenerangan
Bisa dilihat· Halogen (bintik atau linier) · LED · Laser superkontinuum
NIR (Inframerah Dekat)
SWIR (Inframerah Gelombang Pendek)· Halogen
MWIR (Medium-Wave Infrared) dan Jangkauan LWIR· Termal

Penting juga untuk memastikan bahwa intensitas dan rentang spektrum iluminasi seragam dengan bayangan minimum atau pantulan spekular.

Kecepatan Gambar dan Waktu Integrasi

Untuk aplikasi penyortiran industri dan pemeriksaan kualitas, kecepatan gambar dan waktu integrasi merupakan faktor penting untuk dipertimbangkan selain dari ukuran sampel dan kecepatan konveyor. Kecepatan gambar mengacu pada jumlah pengukuran per detik, sedangkan waktu integrasi mengacu pada waktu yang dibutuhkan kamera HSI untuk menangkap foton. Penting untuk dicatat bahwa waktu integrasi dikalikan dengan kecepatan gambar harus kurang atau sama dengan 1. Tonton video ini untuk memahami lebih lanjut tentang cara menentukan kecepatan gambar yang benar untuk aplikasi Anda.

Selain faktor-faktor yang disebutkan di atas, faktor-faktor lain seperti efisiensi pengumpulan cahaya, dll., juga harus dipertimbangkan. Lihat panduan ini untuk mempelajari lebih lanjut.

Ingin mengetahui lebih lanjut tentang HSI atau butuh bantuan untuk mengembangkan dan menerapkan HSI untuk aplikasi Anda? Hubungi kami untuk konsultasi gratis sekarang.

Pengukuran Warna Bahan Farmasi Aktif (API)

Pengukuran warna memegang peranan penting di beberapa titik pengembangan produk farmasi, terutama sebelum bahan aktif farmasi (API) dilepaskan untuk formulasi. API adalah salah satu elemen inti produk farmasi, dan setiap variasi warna dapat menunjukkan adanya pengotor, kontaminasi, atau produk degradasi. Ada berbagai metode pengukuran warna API, yaitu evaluasi visual, uji warna larutan (COS), dan spektrofotometri.

Evaluasi visual metode biasanya melibatkan menempatkan API terhadap latar belakang putih dan melihat di bawah pencahayaan tertentu. Meskipun ini adalah cara cepat untuk menentukan warna, ini rentan terhadap bias manusia untuk pemilihan warna. Misalnya, analis pertama mungkin menggambarkan sekumpulan API sebagai off-white, tetapi analis kedua mungkin menganggap jingga muda sebagai deskripsi yang lebih baik. Juga, mungkin sulit untuk menetapkan ambang batas warna untuk kegagalan. Misalnya, pada titik mana kumpulan API tidak lagi dianggap kuning muda?

Tes COS melibatkan melarutkan API dalam pelarut dan mengukur absorbansinya pada panjang gelombang tertentu, biasanya pada 440 nm. Namun, pita penyerapan pengotor dalam API mungkin tidak memiliki sensitivitas maksimum pada 440 nm. Juga, ada kemungkinan bahwa warna dapat berasal dari lebih dari dua pengotor yang berbeda, dan tingkat individu mungkin berbeda di antara batch yang berbeda. Oleh karena itu, pengukuran pada beberapa panjang gelombang diperlukan untuk akurasi. Selain itu, pengukuran juga dapat terpengaruh karena efek pelarut.

Metode spektrofotometri menawarkan pendekatan yang lebih objektif untuk evaluasi warna. Ini mengukur reflektansi API di seluruh panjang gelombang yang terlihat dan menampilkannya dalam berbagai ruang warna dan indeks standar, seperti CIE L*a*b* dan indeks putih. Oleh karena itu, ia menawarkan deskripsi kuantitatif warna dan pembentukan toleransi untuk menentukan seberapa banyak perbedaan warna yang dapat diterima. Beberapa iluminan standar (misalnya, D65, A, dll.) dan sudut pengamat standar (misalnya, 2° atau 10°) tersedia untuk meniru lingkungan tampilan yang berbeda dan menghilangkan subjektivitas di seluruh pengamat.

Konica Minolta Spectrophotometer CM-5 adalah alat ukur warna serbaguna yang ideal untuk berbagai tahap pengembangan produk farmasi dan kontrol kualitas. Ia mampu melakukan pengukuran reflektansi dan transmitansi dan dapat mengukur sampel mulai dari bubuk dan pil hingga cairan dengan mudah. CM-5 dapat menampilkan hasil pengukuran dalam berbagai ruang warna dan indeks seperti CIE L*a*b*, L*C*h , European Pharmacopoeia (EP) , US Pharmacopeia (USP), Gardner , Hazen/APHA , Iodine, Whiteness Indeks (WI), dan Indeks Kekuningan (YI).

Pengukuran warna farmasi dibuat sederhana dengan CM-5. Lihat video ini untuk mempelajari lebih lanjut tentang keserbagunaan dan kesederhanaan CM-5.

Butuh bantuan dalam menerapkan pengukuran warna instrumental dalam pengembangan dan pengawasan mutu produk farmasi? Hubungi spesialis warna kami untuk konsultasi dan bantuan gratis dalam menemukan solusi yang tepat untuk kebutuhan aplikasi Anda.

Pengukuran Akurat Kandungan Klorofil Dengan Pencitraan Hiperspektral

Klorofil adalah pigmen penting dalam tumbuhan yang menyerap energi dari cahaya yang digunakan dalam fotosintesis. Tanaman yang sehat umumnya memiliki kandungan klorofil yang lebih tinggi, dan jumlahnya cenderung menurun selama penuaan daun atau saat tanaman mengalami stres . Oleh karena itu, sering digunakan untuk mendeteksi dan mempelajari kesehatan dan pertumbuhan tanaman seperti stres, status nutrisi, dll. Selain itu, klorofil juga dapat digunakan sebagai indikator nitrogen tidak langsung, parameter penting yang biasa digunakan dalam pengelolaan pertanian untuk mencapai hasil yang optimal.

Cara tradisional untuk mengukur kandungan klorofil adalah melalui metode kimia basah di laboratorium. Ini melibatkan memanen daun dari tanaman dan mengekstraksi klorofil menggunakan pelarut organik. Setelah itu, kromatografi cair kinerja tinggi digunakan untuk menentukan kandungan klorofil. Metode ini mahal, memakan waktu, dan melibatkan prosedur ekstraksi yang membosankan yang menghancurkan daun dan menghalangi pemantauan tanaman dari waktu ke waktu. Sebaliknya, teknologi hyperspectral imaging (HSI) menawarkan pengukuran klorofil yang tidak merusak, cepat, dan objektif.

HSI adalah kombinasi dari pengukuran spektral dan pencitraan digital. Dengan HSI, struktur fisik tanaman, seperti daun dan batang, dapat diperoleh dari kemampuan pencitraan digitalnya dan informasi fisiologis atau biokimia dari pengukuran spektral berdasarkan pemeriksaan terus menerus dari sejumlah besar pita spektral yang sempit dan berdekatan. Kamera HSI tersedia dalam berbagai jenis, seperti pemindaian garis (sapu dorong), pemindaian titik (sapu pengocok), snapshot, dll. Dalam banyak penelitian dan aplikasi vegetasi dan pertanian, kamera pemindai garis lebih disukai karena kecepatan dan kualitasnya yang tinggi. data.

HSI semakin banyak digunakan dalam banyak penelitian dan aplikasi , terutama di bidang vegetasi dan pertanian. Misalnya, Yu et al. (2016) menggunakan kamera HSI visible and near-infrared (VNIR) untuk memperkirakan distribusi klorofil dan SPAD pada daun lada selama penuaan daun. Zhao dkk. (2016) menggunakan HSI, ditambah dengan kemometrik, untuk mengukur kandungan klorofil dan karotenoid dan untuk menghasilkan peta distribusi pigmen pada daun mentimun dengan infeksi angular leaf spot (ALS).

Penyerapan cahaya oleh klorofil terjadi pada daerah tampak , antara 400 dan 700 nm, dari spektrum elektromagnetik, terutama pada panjang gelombang merah (600-700 nm) dan biru (400-500 nm). Klorofil menyerap cahaya dengan sangat efisien sampai titik tertentu antara daerah tampak dan inframerah dekat (680-730 nm), dan ini dikenal sebagai tepi merah. Biasanya, informasi dari panjang gelombang wilayah biru tidak digunakan untuk memperkirakan klorofil karena tumpang tindih dengan absorbansi cahaya dari pigmen karoten. Peningkatan tajam reflektansi pada panjang gelombang merah dapat menunjukkan penurunan kandungan klorofil.

Pengukuran HSI klorofil di laboratorium biasanya dilakukan di dalam ruang gelap (kabin) untuk mencapai kondisi pencahayaan dan pengukuran yang konstan. Kamera HSI diposisikan, dalam orientasi nadir, di atas tanaman pot. Panel atau ubin putih biasanya digunakan sebagai referensi reflektansi. Baik pemindai garis bermotor untuk kamera HSI atau konveyor untuk tanaman pot digunakan untuk menghasilkan gerakan dan gambar sampel lengkap. Sistem penerangan (biasanya lampu halogen) diposisikan pada sudut 45° untuk menerangi bidang pandang kamera.

Ilustrasi pengaturan sistem pencitraan hiperspektral laboratorium yang khas

Specim IQ adalah kamera HSI pemindaian garis portabel dengan layar sentuh dan antarmuka pengguna grafis sederhana. Ini beroperasi mirip dengan kamera digital dan hanya membutuhkan input pengguna yang minimal. Muncul dengan kemampuan pemindai internal yang tidak memerlukan kamera atau objek yang dicitrakan untuk bergerak selama pengukuran. Specim IQ dapat menangkap data hiperspektral dari rentang VNIR (400-1000nm) dan mengubahnya menjadi hasil klasifikasi instan di layar. Itu juga dilengkapi dengan kemampuan pemrosesan onboard yang memungkinkan pengguna dapat mengembangkan dan mengunduh aplikasi mereka melalui perangkat lunak Specim IQ Studio.

Specim IQ baru digunakan dalam berbagai penelitian pertanian dan vegetasi seperti kuantifikasi infeksi embun tepung pada jelai dan studi mutan Arabidopsis Thaliana dalam kondisi stres dan tidak stres.

Hyperspectral menjadi mudah dengan Specim IQ. Lihat video ini untuk mengetahui lebih lanjut.

Butuh bantuan untuk mengembangkan dan menerapkan HSI dalam penelitian Anda? Hubungi kami untuk konsultasi gratis dengan spesialis HSI kami dan biarkan kami membantu Anda menemukan solusi HSI yang tepat untuk kebutuhan Anda.

Pencitraan Hiperspektral Untuk Penelitian Vegetasi dan Pertanian

Ketika tanaman terkena kondisi stres, seperti cahaya intensitas tinggi dan kekurangan nutrisi, hal itu dapat mempengaruhi pertumbuhan dan hasil mereka. Penelitian telah menunjukkan bahwa akumulasi pigmen, seperti antosianin, berkorelasi dengan berbagai jenis tekanan. Sangat penting untuk mengidentifikasi gejala stres pada tanaman, seperti keberadaan dan akumulasi antosianin, sejak dini.

Kehadiran antosianin, dan jenis pigmen lainnya, biasanya dimulai di wilayah kecil, sehingga sangat sulit untuk mengidentifikasi atau memperkirakan berapa banyak hanya dengan melihatnya. Metode yang ada untuk mengukur antosianin, dan jenis pigmen lainnya, sering mengandalkan evaluasi visual manual atau analisis kimia. Metode ini dapat menuntut, memakan waktu, destruktif, dan mahal.

Sistem berbasis pencitraan yang memanfaatkan kamera warna dan filter atau hyperspectral imaging (HSI) mendapatkan popularitas dalam beberapa tahun terakhir karena kemampuan non-destruktif dan objektifnya. Kamera warna dan filter dapat mengkarakterisasi objek berdasarkan warna atau bentuknya. Namun, karena hanya dapat merekam cahaya tampak dalam tiga pita spektral merah, hijau, dan biru (RGB), kemampuan identifikasinya minimal.

Kamera HSI dapat merekam intensitas cahaya, yang dipantulkan, diserap, dll., oleh tanaman pada rentang panjang gelombang kontinu yang besar dari daerah yang terlihat hingga inframerah dekat, memberikan sejumlah besar informasi terperinci. Hal ini memungkinkan identifikasi dan visualisasi objek yang mudah berdasarkan sifat biologis, kimia, atau fisiknya, sehingga ideal untuk mendeteksi keberadaan dan tingkat keparahan stres dan parameter lain seperti kadar air atau status fotosintesis.

Meskipun membantu di bidang penelitian vegetasi dan pertanian, proses penanganan dan pengukuran sebagian besar kamera HSI yang ada bisa jadi agak menantang, terutama bagi pengguna yang tidak memiliki pengalaman atau keahlian sebelumnya dalam HSI. Berkat kemajuan teknologi hyperspectral, kamera HSI seperti Specim IQ membuat HSI menjadi lebih mudah.

Specim IQ adalah kamera hiperspektral genggam yang dirancang dengan kegunaan seperti kamera dan sederhana; Arahkan ke target, tentukan pengaturan pengukuran, rekam dan lihat data. Sebuah kamera hyperspectral komprehensif berdasarkan teknologi push-broom (line scan) , Specim IQ memiliki antarmuka grafis yang mudah digunakan dengan alat klasifikasi dan visualisasi. Ini dapat memberikan hasil pengukuran dan wawasan yang cepat tanpa memerlukan matematika yang rumit atau pengetahuan luas tentang HSI.

Selain penelitian vegetasi dan pertanian, Specim IQ juga digunakan dalam banyak aplikasi penelitian lainnya, seperti makanan , farmasi , dll. HSI dibuat sederhana dengan Specim IQ. Lihat video ini untuk mempelajari lebih lanjut tentang kesederhanaan dan keserbagunaan Specim IQ.

Butuh bantuan untuk menerapkan HSI dalam penelitian vegetasi dan pertanian Anda atau mencari solusi HSI yang tepat untuk aplikasi penelitian Anda ? Hubungi kami sekarang untuk konsultasi atau demonstrasi gratis.