Pentingnya Manajemen Warna dalam Industri Percetakan

Warna merupakan elemen penting dalam industri percetakan, terutama dalam menampilkan warna offset dan digital printout yang tepat serta konsisten. Hal ini membantu untuk membedakan hasil cetakan yang bagus dari yang buruk, maka, penerapan manajemen warna dalam industri percetakan adalah penting.

Mengukur warna bersifat subyektif karena persepsi warna bervariasi antar individu. Faktor-faktor seperti perbedaan lingkungan pencahayaan, sudut pandang, dan warna latar belakang dapat mempengaruhi persepsi warna hasil cetakan. Berikut adalah beberapa praktik terbaik untuk diterapkan ke dalam alur kerja cetak:

  • Gunakan spectrodensitometer untuk mengukur warna dan mengkomunikasikan data CIE L*a*b* untuk evaluasi dan pemahaman yang mudah. Spectrodensitometer juga memungkinkan penggunanya mengatur kondisi pencahayaan yang berbeda untuk evaluasi warna di bawah lingkungan yang berbeda.
  • Sumber cahaya dapat mempengaruhi warna, oleh karena itu, disarankan untuk menggunakan Light Booth atau pindah ke lingkungan pencahayaan yang berbeda untuk mengevaluasi warna.
  • Pastikan Anda mengkalibrasi printer Anda setiap hari untuk memastikan konsistensi warna yang baik.
  • Selalu evaluasi antara target dan sampel. Gunakan colorimeter untuk memeriksa perbedaan warna dan sesuaikan warnanya agar sesuai dengan warna target.

Untuk informasi lebih lanjut tentang aplikasi manajemen warna, silakan hubungi PT Almega Sejahtera melalui email: marketing@almega.co.id

Mengukur Warna Coklat

Coklat memiliki berbagai bentuk dan sering digunakan sebagai bahan penyedap dalam banyak produk-produk confectionery. Sifat seperti warna dan penampilan merupakan atribut penting saat menentukan kualitas coklat. Di industri coklat, proses pemutihan pada permukaan coklat (fat bloom) tidak diinginkan. Fenomena yang diinginkan ini adalah hasil dari kesalahan selama produksi, yaitu seperti tempering dan fase pendinginan/cooling, serta kondisi penyimpanan yang tidak tepat.

Alat ukur warna banyak digunakan di industri makanan karena alat ukur warna menawarkan pengujian warna secara tepat dan konsisten. Dalam tahap penelitian dan pengembangan, penggunaan alat ukur warna dapat membantu produsen coklat untuk menganalisa dan menyempurnakan formulasi mereka. Pada tahap proses pengontrolannya, alat ukur warna dapat digunakan untuk memantau warna dan penampilan selama pencampuran serta pemerataan fase coklat sehingga dapat memastikan bahwa warna pada coklat diuji dengan akurat dan konsisten.

Parameter yang umum digunakan untuk menentukan kualitas warna makanan adalah dengan menggunakan satuan warna CIE L*a*b*. Whiteness index (WI) adalah parameter lain yang dapat membantu untuk mengukur dan mengevaluasi fat bloom secara obyektif. Dengan bantuan alat ukur warna seperti Konica Minolta Spectrophotometer CM-5, produsen coklat dapat mengukur warna coklat dengan mudah sehingga membantu meningkatkan kualitas dan hasil produk coklat.

Untuk informasi lebih lanjut mengenai alat ukur warna untuk industri makanan dan minuman serta aplikasi lainnya, silakan hubungi PT Almega Sejahtera melalui email: marketing@almega.co.id

Pentingnya Konsistensi Warna pada Kosmetik

pengukuran warna kosmetikWarna menyediakan sarana bagi para artis untuk merubah kanvas yang kosong menjadi sebuah karya seni atau dinding yang putih menjadi fokus utama dari sebuah ruangan. Walaupun kebanyakan dari kita tidak memiliki kemampuan artistik seperti artis profesional, kita dapat melukis kanvas kita masing-masing setiap pagi, siang dan malam. Perempuan dan laki-laki mempunyai kemampuan untuk merubah wajah mereka dari pucat menjadi sawo matang dengan sentuhan kuas dan persediaan kosmetik mereka.

Teori warna, yang biasanya mengacu pada cahaya, cat, plastik, cairan dan makanan, juga ditemukan pada alat rias wajah (makeup). Di kosmetik, kita melihat dan memberi perhatian pada empat bagian dari teori warna. Pigmen adalah bagian dari makeup untuk memberi warna terhadap suatu bahan. Pengertian warna secara tiga dimensi yang umum adalah hue, chroma dan value. Hue menentukan nama yang ditetapkan pada sebuah warna. Chroma untuk menetapkan intensitas sebuah warna dan value menentukan terang atau gelap sebuah warna.

warna kosmetikYang terakhir, pemantulan warna di setiap tipe kosmetik, dimana hal ini dapat membedakan penampilan untuk matte, metalik, warna pekat, tembus pandang dan transparan. Jadi, lain kali Anda menggunakan kosmetik untuk berpergian, buatlah teman Anda kagum dengan menjelaskan bahwa Anda telah memilik harmoni warna yang melengkapi pakaian Anda.

Bahan-bahan tertentu dapat dikombinasikan untuk memberu warna dan konsistensi terhadap riasan Anda. Hal ini meliputi agen pewarna, peningkat volum (bulking agent), tabir surya dan bahan tambahan lainnya. Agen pewarna dihasilkan dari tiga bahan utama: mineral, tumbuhan dan hewan. Bubuk bit seringkali ditemukan pada kosmetuk untuk memberi kesan merah pada pipi. Mineral seperti belangkin/ter, bubuk aluminium dan oksida besi ditemukan di seluruh jenis kosmetik. Jadi lain kali Anda menggunakan kosmetik, ingat bahwa banyak teori dan teknologi pengukuran warna diaplikasikan pada produk kosmetik favorit Anda!

alat pengukur warnaUntuk pengetahuan lebih lanjut mengenai pengetahuan dan pengukuran warna untuk kosmetik atau bidang lainnya, silakan hubungi PT Almega Sejahtera melalui email marketing@almega.co.id.

 

Silakan baca artikel lainnya seputar “Konsistensi Warna dari Botol Sabun atau Shampo” DISINI

Warna, Rasa, dan Emosi

Makanan memiliki fungsi untuk memenuhi kebutuhan pokok kita yaitu: makan. Rasa lapar merupakan hal yang normal dan reaksi yang sehat terhadap keinginan kita untuk memakan sesuatu karena kekurangan nutrisi/makanan. Proses ini memiliki 2 aspek yang penting: fisik dan emosi,  keduanya bekerja secara individual terhadap apa yang kita makan.

Makanan, warna dan emosi

Jika kita mengetahui bahwa warna berkorelasi dengan aspek emosional maka kita dapat menerima bahwa proses pemilihan makanan akan dipengaruhi oleh emosi. Karena itu, pengaruh emosi dan warna terhadap pemilihan makanan tidak dapat dipungkiri. Sebagai contoh, makanan penutup (dessert), selain mengandung banyak gula juga diberi warna pink karena banyak orang menghubungkan warna ini dengan sikap positif (kasih sayang, cinta, dsb).

Warna, rasa dan emosi

Seperti yang dapat kita lihat pada tabel 1, hijau merupakan warna yang paling sering muncul pada makanan karena warna ini berhubungan erat dengan buah-buahan dan sayuran. Setelah warna hijau, warna merah juga sering muncul karena relasinya dengan sambal dan banyak makanan lainnya.

Emosi

Ketika warna dan emosi berelasi dengan ketat, ternyata emosi dapat dikategorikan sebagai emosi negatif dan positif. Emosi positif adalah bahagia, cinta, kasih sayang; sedangkan emosi negatif adalah kesedihan, rasa tidak aman dan bahaya.

Warna merah menunjukkan emosi yang bertentangan karena selain direlasikan dengan cinta dan kebahagiaan, warna ini juga berhubungan dengan perasaan marah.

Beberapa hubungan antara warna dan rasa adalah:

  • Manis. Rasa ini berelasi dengan warna pink, buah-buahan, permen dan coklat.
  • Pahit. Berhubungan dengan warna hijau dan kuning, buah jeruk dan rasa sedih.

Kesimpulan

  • Setiap rasa mempunyai relasi dengan warna, seperti pink dengan manis, putih untuk asin, merah untuk pedas dan oranye untuk asam-manis.
  • Hal ini juga berlaku untuk makanan, dimana setiap makanan mempunyai warnanya masing-masing.
  • Warna memegang peranan penting untuk rasa dan emosi, dimana kedua hal ini mempengaruhi proses pemilihan makanan oleh para customer.

  

Diterjemahkan dari: “Colors, flavors and emotions” by Georgina Ortiz Hernandes, Asociación Mexicana de Investigadores del Color, Universidad Nacional Autónoma de México.

Untuk info lebih lanjut mengenai pengukuran warna dan beragam aplikasinya, silakan hubungi PT Almega Sejahtera melalui email: marketing@almega.co.id

Bagaimana Cahaya Biru dapat Membantu Mendeteksi Kanker Kandung Kemih

Salah satu tantangan dalam mengobati penyakit adalah cara mendeteksinya sejak dini. Hal ini terutama berlaku untuk penyakit tumor dan kanker. Cysview dikembangkan untuk membantu mendeteksi kanker kandung kemih, terutama kanker non-muscle invasive papillary bladder (NMIBC). Prosedur tradisional untuk mendiagnosis kanker kandung kemih adalah sistoskopi dimana hal tersebut melibatkan penempatan tabung tipis dengan cahaya putih dan lensa di atas uretra. Cahaya putih, bagaimanapun, dapat menyebabkan pembacaan negatif dan positif yang tidak tepat.

Cysview bertujuan untuk mengubahnya dengan menggabungkan sebuah cahaya baru. Cysview memiliki dua mode: hanya cahaya biru atau cahaya putih dengan lampu biru pelengkap. Kedua metode tersebut membantu ilmuwan untuk mendapatkan visualisasi kantung kemih yang lebih baik dan meningkatkan pendeteksian kanker kandung kemih, NMIBC, serta deteksi lesi. Dr. Gary Steinberg, Wakil Ketua dan Direktur Onkologi Urologi di Universitas Chicago, membandingkan perbedaan antara sistoskopi reguler dan yang dilakukan dengan Cysview ke televisi hitam putih dan high-definition color.

Dengan meningkatnya pengetahuan tentang kanker kandung kemih, petugas kesehatan dapat membuat keputusan yang lebih baik untuk pasien. Cysview juga dapat mengekspos lebih banyak kanker selama Transurethral Resection of Bladder Tumor (TURBT), operasi lain yang dapat mendeteksi tumor dan juga menghilangkannya. Selain itu, metode pendeteksian dan penanganan kanker kandung kemih yang lebih efisien dapat menghemat / meringankan biaya pengobatan.

Saat ini, Cysview tidak dimaksudkan untuk menggantikan tes kandung kemih lainnya. Namun, satu-satunya hal yang disetujui FDA yaitu untuk menggunakannya dengan sistoskopi sinar biru. Seiring dengan adanya kemajuan teknologi, jumlah penggunaan Cysview dapat meningkat. Hal ini juga membuka pintu untuk prosedur serupa di tempat lain pada tubuh. Selain itu, memanfaatkan sinar biru bahkan juga dapat membantu meningkatkan pendeteksian kanker dan pengobatan untuk jenis kanker lainnya.

Untuk melakukan sistoskopi cahaya biru dengan benar, Anda perlu memastikan bahwa lampu memancarkan sinar warna yang benar. Luminance dan Color Meters CS-150 dan CS-160 dari Konica Minolta Sensing dapat mengukur cahaya dan kromatisitasnya, dan desain yang portable memudahkan alat untuk dibawa dari satu bagian rumah sakit ke rumah sakit lainnya. Pastikan lampu Anda memancarkan warna yang tepat dengan alat ukur cahaya Konica Minolta!

Untuk informasi lebih lanjut mengenai alat ukur warna dan cahaya Konica Minolta, silakan hubungi PT Almega Sejahtera melalui email: marketing@almega.co.id