Mengevaluasi Kualitas Tepung Dengan Pengukuran Warna

Tepung adalah salah satu bahan makanan yang paling umum digunakan untuk berbagai makanan, mulai dari roti dan biskuit hingga mie. Tepung, yang digiling dari gandum, menghasilkan banyak jenis, dan kualitasnya sering dikaitkan dengan warna. Warna tepung dapat dievaluasi dengan mengukur atribut kecerahan dan kekuningan. Kecerahan dipengaruhi oleh kandungan dedak dan proses penggilingan. Untuk kekuningan, ini terkait dengan pigmen karotenoid gandum.

Secara tradisional, warna tepung dievaluasi secara visual. Metode ini subyektif karena persepsi warna berbeda antar individu, dan warna sekitar serta kondisi pencahayaan juga dapat mempengaruhi penilaian warna. Saat ini, alat ukur warna yang menggunakan ruang warna CIELAB sudah tersedia dan digunakan secara luas untuk evaluasi warna yang tepat dan konsisten dalam industri makanan.

Saat mengukur warna tepung, penekanan harus pada koordinat L * dan b * dalam ruang warna CIELAB. Koordinat L * adalah ukuran kecerahan, dengan 0 adalah hitam dan 100 mewakili putih. Koordinat b * menunjukkan rentang warna biru hingga kuning, dan nilai b * positif menunjukkan kekuningan. Untuk pengulangan, prosedur pengukuran seperti persiapan dan penyajian sampel tepung harus konsisten di semua pengukuran (misalnya, ukuran sampel yang sama, wadah, tekanan yang diterapkan, dll).

Banyak digunakan dalam industri tepung, Konica Minolta Chroma Meter CR-410 menawarkan evaluasi warna tepung yang cepat, sederhana, dan tepat. Saat digunakan bersama dengan aksesori seperti Granular Materials Attachment CR-A50, sampel tepung dapat disajikan secara konsisten di semua pengukuran dengan mudah.

Pelajari lebih lanjut tentang dasar-dasar ilmu warna dengan buklet pendidikan gratis dan video pendidikan warna kami.

Untuk informasi dan konsultasi mengenai produk dengan tim ahli dapat menghubungi marketing @almega.co.id.