Mengevaluasi Sifat Warna Pencahayaan

Pencahayaan sangat penting bagi banyak aplikasi. Pencahayaan yang tepat dapat membantu mempengaruhi perilaku pembelian konsumen di toko ritel atau memberikan visibilitas yang tepat untuk ahli bedah di ruang bedah. Pencahayaan yang baik sering dikaitkan dengan seberapa terang dan seragamnya menerangi.

Tetapi selain mengevaluasi penerangan sumber cahaya, evaluasi temperatur warna (CCT) dan rendering warna juga sama pentingnya.

Temperatur Warna

Dalam industri pencahayaan, CCT menunjukkan penampilan warna / karakteristik sumber cahaya. Dinyatakan dalam satuan suhu absolut yang dikenal sebagai Kelvin (K), cahaya tampak kebiru-biruan jika CCT lebih dari 4000k dan apa pun di bawahnya, ia akan memiliki penampilan kemerahan.

Gbr. Tampilan warna / karakteristik sumber cahaya

Indeks Rendering Warna (CRI)

CRI dikembangkan oleh Komisi Internasional untuk Penerangan (CIE) pada tahun 1965 dan direvisi pada tahun 1974. Ini mengukur kemampuan sumber cahaya untuk secara akurat menunjukkan warna objek dibandingkan dengan sumber referensi yang dikenal seperti siang hari.

CRI terdiri dari 8 warna standar (R1 hingga R8) dan 7 warna khusus (R9 hingga R15). Rata-rata CRI (Ra) dihitung berdasarkan rata-rata semua warna standar (R1 hingga R8) dan nilai yang lebih tinggi menunjukkan kualitas cahaya yang lebih baik, dengan 100 sebagai yang tertinggi.

Gbr. Indeks Rendering Warna (CRI)

Konica Minolta Illuminance Spectrophotometer CL-500A atau CRI Illuminance Meter CL-70F mampu mengukur pencahayaan, suhu warna dan CRI dari sumber cahaya, memberikan solusi evaluasi pencahayaan yang hemat biaya.

Untuk informasi dan konsultasi mengenai produk dengan tim ahli dapat menghubungi marketing @almega.co.id