Bagaimana Anda Suka Kopi Anda?

Bagi masyarakat Indonesia, hari yang produktif biasanya dimulai dengan secangkir kopi. Faktanya, lebih dari 50 persen penduduk dewasa di Indonesia minum kopi setiap hari, menjadikan Indonesia salah satu konsumen dan produsen kopi terbesar di dunia.

Dengan popularitas minuman jawa ini terus meningkat, “Bagaimana Anda suka kopi Anda?” Telah menjadi salah satu pertanyaan yang paling sering diajukan dalam kehidupan sehari-hari Amerika. Menanggapi pertanyaan ini, bagaimanapun, konsumen paling sering merujuk pada tingkat warna, bukan rasa, kopi.

Ringan, sedang, panggang gelap, dan hitam adalah respons umum terhadap pertanyaan, “Bagaimana Anda suka kopi Anda?” Ini karena warna adalah salah satu elemen yang menunjukkan rasa kopi, sehingga penting untuk warna kopi panggang untuk setara dengan harapan konsumen. Untuk produsen kopi yang sukses, proses evaluasi warna yang ketat diterapkan untuk secara efisien mengontrol warna dan rasa kacang ini selama produksi dan pemanggangan.

Dianggap sebagai bentuk seni, pemanggangan mengubah rasa kacang dengan mengubah warna dan kepadatannya melalui panas, dan merupakan praktik yang harus dipantau dengan cermat. Ada empat kategori warna daging panggang, termasuk cahaya, sedang, sedang / gelap, dan gelap, mulai dari rasa ringan (terang) hingga kepahitan yang berbeda (gelap). Perbedaan antara kategori panggang bisa minimal, sehingga pemanggang sering menggunakan sistem klasifikasi warna sebagai panduan untuk menentukan tingkat warna masing-masing panggang

Untuk kontrol warna lengkap, alat ukur warna juga digunakan untuk menentukan tingkat panggang. Colorimeter portabel Konica Minolta Sensing CR-410C, misalnya, mengukur warna kopi menggunakan teknologi optik canggih. Pengukuran ini memberikan informasi berharga untuk pemanggang, seperti nomor pemanggangan Speciality Coffee Association of America (SCAA), tingkat pemanggangan, dan penilaian lulus / gagal untuk menentukan apakah produk tersebut memenuhi standar warna. Hal ini memungkinkan produsen kopi untuk memisahkan batch produksi dengan tingkat panggang, mengidentifikasi perbedaan warna, dan mempertahankan profil rasa yang terkait dengan masing-masing warna panggang.

Beberapa perusahaan kopi menggunakan Colorimeter CR-410C di pabrik mereka untuk menjaga kualitas produk mereka. Setelah proses pemanggangan, biji kopi mereka ditumbuk menjadi bubuk dan dievaluasi untuk rasa dan warna melalui penilaian visual manusia. Warna bubuk kopi kemudian diukur dengan CR-410C menggunakan lampiran aksesori yang dirancang khusus untuk butiran. Meskipun dimungkinkan untuk mengukur kacang sendiri, tidak dianjurkan karena memanggang kacang secara internal tidak dapat dievaluasi. Pengukuran ini mengidentifikasi adanya inkonsistensi warna dalam bubuk, serta perbedaan kualitas warna kopi.

Dengan mengevaluasi warna kopi selama proses produksi dan pemanggangan, perusahaan-perusahaan ini berhasil menentukan tingkat pemanggangan produk mereka, serta lebih baik menentukan rasanya, untuk dikemas dalam toko eceran atau dikirim ke kedai kopi. Dengan setiap tanggapan terhadap pertanyaan, “Bagaimana Anda menyukai kopi Anda?” Dapat dipastikan bahwa profil rasa akan cocok dengan warna kopi untuk kepuasan konsumen.

Untuk informasi lebih lanjut dan apabila tertarik dengan produk alat uji warna ini, silahkan menghubungi kami dengan email ke marketing@almega.co.id