Pengertian Inter-Instrument Agreement

Koordinasi dan komunikasi sampel atau spesifikasi warna produk dapat melelahkan ketika banyak pabrik atau pemasok terlibat. Ini semakin meningkat ketika model instrumen pengukur warna yang berbeda digunakan di semua lokasi ini. Hal ini berpotensi mengakibatkan pengerjaan ulang, pemborosan, dan penolakan yang mahal, oleh karena itu, penggunaan instrumen pengukur warna yang serupa dengan Inter-Instrument Agreement (IIA) yang baik direkomendasikan untuk memastikan konsistensi warna.

IIA, dinyatakan dalam Delta E (ΔE * ab), adalah ukuran seberapa dekat dua atau lebih warna alat ukur dari model yang sama akan membaca warna yang sama.

Nilai IIA diperoleh pertama-tama dengan mengukur set ubin warna 12 BCRA ditambah ubin hitam dan putih. Selanjutnya, ia menghitung dan rata-rata perbedaan warna dengan membandingkan nilai terhadap nilai yang diukur menggunakan instrumen “master”. Semakin kecil nilai IIA, semakin dekat hasil pengukurannya.

Selain memiliki instrumen pengukur warna dengan IIA yang baik, menetapkan standarisasi dalam prosedur dan kondisi pengukuran juga sama pentingnya dalam memastikan konsistensi warna.

Poin-poin berikut harus didefinisikan, didokumentasikan dan dibagikan secara internal atau di seluruh rantai pasokan untuk membuat pengukuran warna bermakna.

  • Model dan geometri instrumen
  • Penerangan standar
  • Pengamat standar 10 ° atau 2 °
  • Ruang warna dan rumus perbedaan warna
  • Prosedur untuk mempersiapkan dan menyajikan sampel
  • Kondisi pencahayaan untuk evaluasi visual

Untuk konsultasi gratis tentang cara memilih instrumen pengukuran warna yang tepat dan bagaimana mengembangkan dan menerapkan proses warna yang efektif khusus untuk aplikasi Anda dan kebutuhan operasional dapat menghubungi PT Almega Sejahtera melaului email marketing@almega.co.id