Mengukur Pewarna Makanan Alami

ap-food-colorants-blog-1-200x129Warna mempengaruhi persepsi selera konsumen dan penerimaan, yang mengapa pewarna atau aditif warna sering ditambahkan ke dalam makanan untuk membuat mereka tampak lezat dan menggugah selera. Mereka juga dapat ditemukan dalam aplikasi non-makanan seperti obat-obatan dan alat kosmetik. Pewarna makanan terbagi menjadi dua kelompok, yaitu buatan dan alami.

Karena banyak konsumen yang mengungkapkan kekhawatiran terhadap pewarna buatan ap-food-colorants-blog-2dalam makanan, produsen mencari cara untuk menggantikan pewarna buatan dengan pewarna alami. Namun, pewarna-pewarna alami, yang mana pada umumnya berasal dari buah-buahan dan sayuran, cenderung kurang terang dan mahal. Selain itu, hal tersebut membutuhkan dosis yang lebih tinggi daripada pewarna buatan untuk mencapai warna yang sama. Hal ini dapat meningkatkan biaya produksi. Dosis yang berlebihan juga dapat menutupi aroma yang diinginkan serta rasa makanan. Agar dapat mempertahankan warna yang diinginkan tanpa harus menggunakan pewarna makanan alami yang berlebihan, alat ukur warna akan sangat membantu Anda.

Spectrophotometer konica minolta

Pewarna makanan alami datang dalam berbagai bentuk seperti serbuk, cair, ataupun pasta. Setiap bentuk memerlukan modus pengukuran tertentu, baik pantulan atau transmisi, agar mencapai data warna yang akurat dan berulang. Alat ukur warna seperti Spectrophotometer CM-5 Konica Minolta, mampu mengukur baik reflektansi dan transmitansi, serta memberikan solusi yang menghemat biaya bagi para produsen untuk memformulasi ulang resep warna mereka. Berbagai macam aksesoris juga tersedia untuk membantu produsen melakukan pengukuran warna dengan mudah.

Silakan tonton video ini untuk mempelajari tentang bagaimana CM-5 membuat pengukuran warna secara mudah.

Untuk mempelajari lebih lanjut tentang mengukur pewarna makanan alami, silakan hubungi PT Almega Sejahtera melalui email: marketing@almega.co.id