Mengukur Warna Yoghurt

ap-yogurt-color-blog-1-200x130Yoghurt adalah salah satu makanan untuk sarapan pagi yang paling populer dan merupakan pilihan untuk makanan penutup (dessert) di seluruh dunia. Yoghurt terbuat dari susu fermentasi dan memiliki berbagai macam rasa dengan menggunakan bahan-bahan seperti buah-buahan serta perasa makanan. Bagi para produsen yoghurt, untuk mencapai warna yoghurt yang akurat dan konsisten adalah hal yang sulit. Hal tersebut dikarenakan, kita membutuhkan proporsi bahan-bahan yang tepat untuk menghasilkan warna yang tepat. Adanya setiap variasi warna pada warna yoghurt dapat mempengaruhi bagaimana konsumen menerima suatu produk. Warna mempengaruhi persepsi konsumen dan preferensi makanan.

Mengadopsi pengaturan warna dari seluruh proses produksi yoghurt tentunya dapat membantu para produsen untuk meningkatkan kualitas warna dalam memproduksi yoghurt. Sebelum pencampuran bahan-bahan dilakukan, pengecekan tentang apakah nilai L*a*b* mereka berada dalam rentang range yang sesuai, dapat membantu meminimalisir adanya varian dalam warna yoghurt. Mengevaluasi warna akhir yoghurt juga membantu produsen untuk menentukan apakah tindakan korektif diperlukan sebelum produk yoghurt tersebut dikemas.

Bergantung pada bahan opasitas atau transparansinya, untuk memilih mode pengukuran yang sesuai (apakah itu pantulan atau transmisi) akan membantu memastikan bahwa data L*a*b* yang diperoleh adalah akurat.

KONICA MINOLTA SPECTROPHOTOMETER

Dilengkapi dengan kedua top-port dan ruang transmisi, Spektrofotometer CM-5 Konica ap-yogurt-color-blog-2Minolta memiliki fleksibilitas untuk mengukur beragam sample; apakah sample tersebut buram, bening, ataupun transparan. Selain itu, banyak juga aksesoris-aksesoris seperti target mask, cawan petri, dan sel yang tersedia untuk memenuhi kebutuhan pengukuran tertentu.

Klik disini untuk menonton video CM-5.

Untuk informasi lebih lanjut mengenai alat ukur warna dan lainnya, silakan hubungi PT. Almega Sejahtera melalui email: marketing@almega.co.id