Pengukuran Warna Pada Surimi

surimiSurimi adalah jenis makanan olahan yang dapat ditemukan dalam berbagai masakan Asia. Ia terbuat dari ikan mincing atau daging lainnya yang dibuat dalam bentuk adonan. Tergantung pada rasa yang diinginkan dari produk surimi, tambahan zat aditif yang berbeda ditambahkan. Jika surimi dikemas dan dibekukan, bahan pengawet seperti krioprotektan ditambahkan selama proses pencampuran adonan untuk mempertahankan kesegaran dan kualitasnya.

Dalam industri makanan, warna tidak hanya merupakan indikator penting terhadap kesegaran dan kualitas makanan, namun juga merupakan faktor penting dalam mempengaruhi pilihan makanan konsumen. Penerapan teknologi penilaian warna instrumental selama proses pembuatan surimi dapat membantu meningkatkan kualitas warna dan hasil produksi.

Dalam tahap penelitian dan pengembangan, alat ukur warna dapat membantu menentukan jumlah aditif yang dibutuhkan untuk menghilangkan pigmen kuning dan studi tentang surimi. Pada tahap proses pengontrolannya, alat ukur warna dapat digunakan untuk memantau warna surimi selama pencampuran bahan serta pengecekan dan penilaian dari kedua bahan baku dan produk surimi akhir. Satuan warna yang biasa digunakan adalah CIE L*a*b*. Warna kekuningan yang tidak diinginkan dalam surimi dapat ditentukan dengan nilai *b. Nilai kemerahan, yang ditunjukkan oleh nilai *a, dapat digunakan untuk menentukan kesegaran bahan baku.

Spectrophotometer CM-5

Alat ukur warna seperti Konica Minolta Spectrophotometer CM-5, dengan top port dan ruang transmitansi, cocok untuk mengukur sampel makanan apapun. Bersama dengan aksesoris seperti cawan petri, target mask, dan cell, produsen surimi dapat mengukur warna dengan mudah.

Klik disini untuk mempelajari lebih lanjut.

Jika terdapat pertanyaan lebih lanjut mengenai Spectrophotometer CM-5 Konica Minolta serta aplikasi lainnya, silakan menghubungi PT Almega Sejahtera melalui email: marketing@almega.co.id