Mengukur Warna Intensitas

Mengukur Warna IntensitasBidang warna-sensitif seperti fotografi dan film, dan bahkan di banyak bidang ilmu seperti kimia analitik, sering prihatin dengan beberapa aspek warna. Di antaranya, Kromatisitas, atau semua warna, adalah salah satu yang paling penting. Karena kemurnian dan saturasi warna tertentu sepanjang spektrum warna sering dapat menghasilkan informasi penting seperti susunan kimia suatu zat atau visibilitas keseluruhan bagian-bagian tertentu dari sebuah adegan, mampu mengukur dan menganalisis intensitas warna dalam handal dan terukur Cara ini sangat penting. Beberapa contoh penggunaan spesifik untuk pengukuran intensitas warna meliputi:

Tekstil dan kain manufaktur produsen tekstil biasanya menghasilkan batch besar kain, yang masing-masing harus persis sama dalam hal keterangan, warna dan kecerahan. Namun, mata manusia tidak terlalu mahir menemukan perbedaan dan variasi dalam intensitas warna karena warna sekitarnya, kondisi pencahayaan, dan kondisi atmosfer dapat mempengaruhi reseptor warna mata. Dengan demikian, ia telah menjadi sangat umum bagi produsen tekstil untuk memanfaatkan spektrofotometer atau colorimeters untuk mengukur sampel batch kain sebagai bagian dari langkah-langkah pengendalian kualitas mereka. Karena banyak hal yang bisa mengganggu reproduksi pewarna warna, dan karena bahkan sedikit perbedaan dalam intensitas warna dapat membahayakan identitas produsen merek, perangkat warna penginderaan ini sangat penting dalam menjaga intensitas warna dan Kromatisitas konsisten di batch besar tekstil dan kain.

Fotografi profesional fotografi sangat sensitif terhadap warna, dan perangkat seperti meter cahaya dapat digunakan baik ketika merencanakan pemotretan dan selama pascaproduksi untuk menyoroti warna tertentu dalam gambar. Demikian pula, banyak kampanye fotografi komersial mengandalkan keterangan warna tertentu, seperti warna merek, latar belakang yang menggangu penglihatan. Dalam kasus ini, colorimeters dapat digunakan untuk memastikan bahwa warna tertentu selalu mencapai tingkat yang sama intensitas di seluruh gambar yang berbeda dengan berbagai jenis tingkat latar belakang yang menggangu penglihatan.

Layar kalibrasi digital display digital seperti yang ditemukan di TV HD dan laptop sering membutuhkan kalibrasi khusus untuk mencapai output warna maksimum. Karena banyak hal yang bisa mengganggu operasi mereka, faktor-faktor seperti cahaya ambient, produsen panel LED, dan line-in jenis dan kualitas misalnya, pajangan ini mendapatkan keuntungan dari menggunakan analisa warna karena tingkat hitam dan tingkat putih dapat disesuaikan dengan tepat untuk kondisi tertentu melihat .

Terlepas dari aplikasi, pengukuran intensitas warna sering diperlukan tidak hanya untuk tujuan estetika, tetapi juga untuk memastikan konsistensi di manufaktur yang sudah berjalan untuk memastikan bahwa menampilkan performa lebih tinggi dan memaksimalkan nilai mereka. Akhirnya, karena melihat kondisi untuk bisa menampilkan perubahan, seringkali diperlukan untuk mengambil beberapa pembacaan kolorimetri pada beberapa kali terhadap sample atau standar. Hal ini memastikan bahwa fluktuasi jangka pendek faktor dalam pengaturan kalibrasi warna, dan bahwa manufaktur dan tampilan pengaturan optimal di berbagai kondisi. Untuk informasi lebih lanjut tentang teknologi pengukuran warna, dan untuk melihat bagaimana colorimeter bisa berguna.

Untuk info lebih lanjut tentang alat ukur warna dan cahaya, silakan hubungi PT. Almega Sejahtera di email kami: marketing@almega.co.id

Tumbuhan memberikan reaksi yang berbeda pada warna cahaya yang berbeda.

Klorofil Chlorophyll SPAD-502 Zat Hijau

Setiap orang mengetahui tumbuhan adalah pabrik makanan, dan sebagian besar sumber energinya adalah cahaya. Transformasi cahaya menjadi makanan disebut fotosintesis. Sebagai informasi untuk anda, bahwa warna dari cahaya memiliki efek yang dapat diukur dalam hal penyerapan energi oleh tumbuhan. Alasannya adalah karena warna cahaya memiliki panjang gelombang yang berbeda dan panjang gelombang tersebut berdasarkan pada panjang atau pendeknya, yang mempengaruhi perbedaan level energy.

Energi cahaya tertinggi adalah ungu atau violet yang merupakan ujung dari spectrum warna cahaya. Cahaya berwarna ungu atau violet memiliki panjang geleombang yang pendek dengan demikian memiliki energy yang besar. Sedangkan pada ujung spectrum yang lain, Anda akan menemukan cahaya merah dengan panjang gelombang yang panjang dan memiliki energy yang lebih kecil.

Terlepas dari apakah warna dari cahaya adalah merah atau ungu, tumbuhan akan menyerab sejumlah energy dari cahaya yang diterimanya. Cahaya hijau adalah yang paling efektif untuk karena tumbuhan sendiri berwana hijau yang disebabkan oleh pigmen klorofil.

Perbedaan warna cahaya membantu tumbuhan untuk mendapatkan tujuan yang berbeda sama baiknya. Sebagai contoh, cahaya biru, membantu mendorong pertumbuhan daun vegetatif. Cahaya merah yang dikombinasikan dengan biru membuat tumbuhan dapat berbunga. Flouresen warna dingin sangat baik untuk perkembangan tumbuhan yang ditumbuhkan di dalam ruangan.

Mengetahui bahwa warna yang berbeda dari cahaya dapat mempengaruhi pada apa yang dapat dilakukan pada tumbuhan, merupakan hal yang penting di dunia yang bergantung pada tumbuhan untuk menjadi makanan. Teknologi LED canggih saat ini memungkinkan untuk mengontrol berbagai jenis warna cahaya, kami mendukung tumbuhan dalam lingkungan terkontrol.

Saat ini kami dapat mendisain cahaya untuk memacu pembungaan atau untuk memproduksi hasil buah yang lebih besar, sebagai contohnya. Beberapa fungsi tumbuhan dapat ditingkatkan dan didukung hanya dengan mengetahui reaksi mereka terhadap warna cahaya dan responnya.

Untuk dunia yang lapar, hal ini akan membangunkan efek Global Warming, yang merukapan hal yang kritis. Hal ini akan mendukung kita untuk mendukung alternative yang lebih ramah terhadap lingkungan untuk membantu meningkatkan kualitas dan pertumbuhan tanpa menggunakan pupuk kuat dan modifikasi genetic pada makanan.

Klorofil Chlorophyll SPAD-502P Beras Hijau

Model Instrumen yang sama, Hasil Pengukuran Warna Berbeda?

Cara Meminimalkan Perbedaan Pengukuran Hasil internal dan seluruh Supply Chain

Ketika koordinasi warna produk atau sampel internal atau seluruh rantai pasokan, pengukuran warna objek yang sering dilakukan oleh dua atau lebih instrumen. Instrumen yang tidak geometri atau model yang sama dapat menghasilkan nilai warna yang berbeda secara signifikan dari satu sama lain, sehingga lebih sulit dan memakan waktu untuk berkomunikasi dan memenuhi spesifikasi warna produk di lokasi. Hal ini karena dari sudut yang berbeda di mana mereka menerangi obyek untuk mendeteksi warna atau faktor lainnya. Sedangkan sistem geometri optik instrumen harus standar, juga dianjurkan untuk menggunakan model instrumen yang sama di setiap lokasi (misalnya, dua Konica Minolta Sensing CM-3700A Spectrophotometers).

Model Instrumen yang sama, Hasil Pengukuran Warna Berbeda

Ketika mengukur sampel warna yang sama, dengan dua instrumen dari model yang sama harus memberikan hasil pengukuran (misalnya, L mutlak * a* b* atau nilai-nilai perbedaan warna) hampir sama nilainya dari dua instrumen model yang berbeda. Nilai kesepakatan antar-instrumen, didefinisikan dalam spesifikasi masing-masing instrumen, memberikan pengguna pemahaman tentang seberapa dekat dua atau lebih instrumen dari model yang sama akan membaca warna yang sama. Semakin kecil nilai kesepakatan antar instrumen, maka semakin dekat hasilnya. Hal ini terutama bermanfaat ketika berbagi data pengukuran untuk memastikan warna sampel sesuai spesifikasi.

Bila menggunakan model instrumen yang sama seperti departemen atau fasilitas lain, bagaimanapun, hasil pengukuran masih bisa bervariasi secara signifikan. Hal ini mungkin karena kurangnya pemeliharaan instrumen atau standarisasi prosedur dan kondisi antara lokasi pengukuran. Berikut adalah tips untuk menghilangkan atau meminimalkan perbedaan hasil pengukuran antara dua atau lebih instrumen dari model yang sama.

Pemeliharaan Instrument untuk Akurasi Pengukuran

Kalibrasi Target Plate yang ada di alat dapat digunakan untuk menjaga akurasi pengukuran dan kinerja yang optimal

Menghilangkan kotoran, minyak, dan residu lainnya dari instrumen dan kalibrasi plate agar tidak mempengaruhi akurasi masing-masing membaca pengukuran
Standar warna Pengukuran Praktek untuk Hasil Konsisten

Standarisasi yang diinamakn dengan color space dan perbedaan warna rumus untuk memastikan instrumen menggunakan skala yang sama untuk mengukur dan menghitung warna
Tentukan illuminant standar (s) untuk instrumen untuk menghitung warna sampel karena akan muncul di bawah setiap kondisi pencahayaan

Tentukan pengamat standar, baik 10 derajat atau 2 derajat, untuk instrumen untuk menghitung warna sampel dengan bidang yang sama pandang

Mendefinisikan prosedur untuk penyusunan dan penyajian sampel untuk pengukuran, termasuk sudut dan lokasi pengukuran (s) (lihat Contoh Penyusunan dan Penyajian Best Practices)

Jika salah satu departemen, fasilitas, atau pemasok tidak mengikuti pemeliharaan atau pengukuran prosedur standar dan kondisi, inkonsistensi dan ketidakakuratan dalam warna hasil pengukuran yang mungkin terjadi. Prosedur dan ketentuan yang ditetapkan untuk mengukur masing-masing sampel harus didokumentasikan dan berbagi secara internal dan seluruh rantai pemasok Anda. Dengan instrumen di satu lokasi pengukuran konsisten dengan instrumen di lokasi lain, nilai-nilai warna dan spesifikasi dapat dikomunikasikan, bersama, dan terkoordinasi mulus.

Jika hasil pengukuran masih tidak konsisten, instrumen yang digunakan mungkin tidak ideal untuk aplikasi spesifik Anda. Sangat penting untuk mengidentifikasi instrumen yang paling cocok untuk aplikasi Anda dengan pinpointing yang atribut penting untuk penampilan sampel dan spesifikasi yang dibutuhkan untuk benar mengevaluasi.

Untuk menemukan solusi terbaik yang sesuai dengan aplikasi dan kebutuhan operasional, telusuri baris kami instrumentasi pengukuran kinerja tinggi.

Bench-top Spectrophotometers
Instrumen presisi tinggi yang ideal untuk mengukur dan mengevaluasi warna dan tampilan buram, transparan, dan tembus sampel dalam berbagai illuminants dalam lingkungan laboratorium

Spectrophotometers portabel
Presisi tinggi, instrumen genggam yang ideal untuk mengukur dan mengevaluasi warna dan penampilan sampel dalam berbagai illuminants dalam produksi dan manufaktur lingkungan

Colorimeters
Instrumen akurasi tinggi yang ideal untuk mengukur dan membandingkan warna sampel di bawah illuminant siang hari dalam kontrol kualitas, jaminan kualitas, dan bidang R & D

Seperti artikel ini? Klik di sini untuk mendaftar Warna Tren & Teknologi newsletter bulanan kami untuk tinggal diperbarui pada elemen warna, praktik terbaik untuk mengendalikan dan mengevaluasi warna benda, seminar pendidikan, dan teknologi canggih untuk penelitian dan manufaktur lingkungan.

Pemimpin teknologi untuk warna dan solusi pengukuran cahaya, Konica Minolta Sensing membantu organisasi merumuskan, mengevaluasi, dan control warna untuk memenuhi kualitas produk dan tujuan operasional yang lebih efisien.

Untuk info lebih lanjut mengenai alat ukur warna dan cahaya, silakan menghubungi PT. Almega Sejahtera di marketing@almega.co.id

Spektrofotometri dan Deteksi Melamin dalam Susu

Apakah anda mendapat susu? Bagi kebanyakan orang, meminum susu merupakan sesuatu yang dapat kita lakukan untuk kesehatan kita. Susu memiliki kalsium yang tinggi yang dapat memperkuat tulang dan segelas susu pada malam hari, membantu kita untuk tidur. Susu merupakan sesuatu yang menyehatkan, aman dan bagian dari resep dan makanan sehari-hari banyak keluarga. Tapi bagaimana jika susu tidak aman untuk diminum? Di tahun 2007 dan 2008, Melamin ditemukan dalam beberapa produk susu yang diimpor dari China. Sejumlah besar dari susu yang tercemar itu masih beredar di toko-toko makanan lokal dan bertanggung jawab karena menyebabkan penyakit kritis pada ribuan penduduk, terutama anak-anak.
cr400_a04 Melamin adalah komponen industrial, kadar tinggi tinggi Nitrogen umumnya ditemukan pada plastic dan pupuk. Dalam makanan, bahan kimia ini sangat bersifat racun dan dapat menyebabkan masalah kesehatan serius serta dalam beberapa kasus dapat berakibat fatal. Setelah masalah awal dengan kontaminasi Melamin, hal ini menjadi jelas bahwa monitoring Melamin adalah bagian penting dari tes keamanan makanan. Kedua hal ini merupakan ide dan masalah yang dikarenakan pada waktu pengetesan dari Melaminsangat membutuhkan waktu yang lama dan biaya yang tinggi.

Akhir-akhir ini, peneliti menemukan sebuah cara untuk menguji Melamin pada susu dengan cepat dan biaya yang efektif menggunakan nanopartikel emas, inspeksi visual dan spektrofotometri. Setelah memisahkan kasein, yang dapat menutupi kadar Melamin pada susu, mereka menambahkan nanopartikel emas pada larutan yang tersisa. Dalam susu yang bermelamin, partikel emas bereaksi dengan Melamine dan larutan berubah dari kemerahan menjadi biru. Ini dapat diukur secara visual dan dikuatifikasi dengan spektrofotometer. Akhirnya, identifikasi positif dan spesifikasi bahwa Melamin yang menyebabkan perubahan warna, asam sianurik, yang secara langsung hanya berinteraksi dengan Melamin, secara bertahap diketahui. Jika terdapat melamin, endapan akan mulai terbentuk, derajat perubahannya akan mudah dikuantifikasi dengan spektrofotometri. Tes ini mudah didapatkan yang membuatnya mudah untuk implementasinya tersebar dan mendukung proses yang cepat dan akurat untuk menentukan apakah susu tersebut aman untuk konsumsi manusia.

Untuk info lebih lanjut tentang alat ukur warna dan cahaya, silakan hubungi PT. Almega Sejahtera di email kami: marketing@almega.co.id

Mengidentifikasi Perbedaan Warna Menggunakan Koordinat L*a*b* atau L*C*h*

Mengidentifikasi Perbedaan Warna Menggunakan L*a*b* atau L*C*h* KoordinatBagaimanakah cara kita memastikan bahwa warna sampel sesuai standar?

Walaupun dua warna terlihat sama, akan terdapat sedikit perbedaan jika diteliti dengan instrumen analisa warna. Jika warna sampel tidak sesuai dengan standar, maka kepuasan pelanggan akan berkurang dan jumlah reproduksi atau pengeluaran akan terjadi. Karena itu, mengidentifikasi perbedaan warna antara sampel dan standar dalam awal proses produksi itu penting.

 

Perbedaan warna dapat didefinisikan sebagai perbandingan numerik antara warna sampel dengan standar. Hal ini menunjukkan perbedaan koordinat warna dan disebut sebagai Delta (Δ). Perhitungan ini menunjukkan perbedaan antara dua warna untuk mengidentifikasi inkonsistensi dan membantu pengguna mengontrol warna produk mereka secara lebih efektif.

Untuk memulai, warna sampel dan warna standar harus diukur dan diperhatikan untuk nilai pengukurannya. Perbedaan warna antara sampel dan standar dihitung menggunakan nilai kolorimetri yang dihasilkan.

Mengidentifikasi Perbedaan Warna Menggunakan CIE L*a*b* Koordinat

Ditetapkan oleh Komisi Internationale de l’Eclairage (CIE), ruang warna L*a*b* dimodelkan setelah teori warna lainnya yang menyatakan bahwa dua warna tidak bisa merah dan hijau pada waktu yang sama atau kuning dan biru pada saat yang sama waktu. Seperti ditunjukkan di bawah, L* menunjukkan Light/terang, a* adalah koordinat merah / hijau , dan b* adalah koordinat kuning / biru. Delta/ perbedaan untuk L* (ΔL*), a* (Δa*) dan b* (Δb*) bisa positif (+) atau negatif (-). Total perbedaan, Delta E (ΔE*), selalu positif.

ΔL* (L* sampel dikurangi L* standar) = perbedaan terang dan gelap (+ = lebih terang, – = gelap)
Δa* (a* sampel minus a* standar) = perbedaan merah dan hijau (+ = merah, – = hijau)
Δb* (b* sampel dikurangi b* standar) = perbedaan kuning dan biru (+ = lebih kuning, – = biru)

ΔE* = Total perbedaan warna

Untuk menentukan warna total perbedaan antara ketiga koordinat, rumus berikut digunakan:
L*a*b

Mari kita bandingkan Apple 1 ke Apple 2 (lihat Gambar 1).

Warna Menggunakan Lab atau LCh Koordinat 2Gambar 1

Melihat nilai L*a*b* untuk setiap apel pada Gambar 1, kita dapat menentukan secara obyektif bahwa warna kedua apel tidak sama. Nilai-nilai ini memberitahu kita bahwa Apple 2 (sampel) lebih terang, kurang merah, dan lebih berwarna kuning dari Apple 1 (standar). Jika kita menempatkan nilai-nilai ΔL* = + 4,03, Δa* = – 3.05, dan Δb* = + 1.04 ke dalam persamaan perbedaan warna, dapat ditentukan bahwa warna total perbedaan antara dua apel adalah 5.16.

Mengidentifikasi Perbedaan Warna Menggunakan CIE L*C*H* Koordinat
Ruang warna L*C*h warna mirip dengan L*a*b*, tetapi menggambarkan warna berbeda menggunakan koordinat silinder bukan koordinat persegi panjang. Dalam ruang warna ini, L* menunjukkan terang/gelap, C* mewakili kroma, dan h* adalah sudut rona/warna. Chroma dan hue dihitung dari koordinat a* dan b* di L*a*b*. Delta untuk terang/gelap (ΔL*), kroma (ΔC *), dan hue (ΔH *) bisa positif (+) atau negatif (-). Ini dinyatakan sebagai:

ΔL* (L* sampel dikurangi L* standar) = perbedaan terang dan gelap (+ = ringan, – = gelap)
ΔC* (C* sampel dikurangi C* standar) = perbedaan chroma (+ = cerah, – = kusam)
ΔH* (H* sampel dikurangi H* standar) = perbedaan Hue

Mari kita bandingkan Apple 1 ke Apple 2 (lihat Gambar 2).

Warna Menggunakan Lab atau LCh Koordinat 3Gambar 2

Melihat L*C*h nilai untuk setiap apel pada Gambar 2, kita dapat menentukan secara obyektif bahwa warna kedua apel tidak sama. Seperti nilai-nilai L*a*b*, nilai-nilai ini memberitahu kita bahwa Apel 2 (sampel) adalah lebih ringan dan kusam dalam penampilan dari Apel 1 (standar). Nilai *ΔH positif dari 1,92 menunjukkan Apel 2 jatuh berlawanan dengan Apel 1 di ruang warna L*C*h . Ini memberitahu kita bahwa Apel 2 kurang merah dari Apel 1.

Instrumen pengukuran warna, seperti colorimeters dan spektrofotometer, dapat mendeteksi perbedaan seperti dibedakan oleh mata manusia dan kemudian langsung menampilkan perbedaan-perbedaan dalam hal numerik. Setelah mengidentifikasi perbedaan warna menggunakan nilai L*a*b* atau L*C*h, harus diputuskan apakah warna sampel dapat diterima atau tidak sesuai dengan batas toleransi.

Sebagai pemimpin dalam teknologi untuk solusi warna dan pengukuran cahaya, Konica Minolta Sensing dapat membantu Anda merumuskan, mengevaluasi, dan mengontrol warna untuk memenuhi kualitas produk dan tujuan operasional yang lebih efisien.

Untuk info lebih lanjut tentang alat ukur warna dan cahaya, silakan hubungi PT. Almega Sejahtera di email kami: marketing@almega.co.id