Mengevaluasi Warna Metalik

Pencocokan warna metalik membutuhkan lebih banyak keterampilan dari pencocokan warna solid. Banyak pelapis, terutama untuk aplikasi otomotif menggunakan kombinasi warna metalik dan pewarna untuk mencapai efek warna-warni dan mengendalikan mereka membutuhkan usaha dan keahlian tambahan.

Pada pelapisan logam, warna bervariasi sesuai dengan sudut pandang karena cahaya tercermin pada sudut yang berbeda karena orientasi partikel logam dalam lapisan. Setiap partikel logam tersebut tersuspensi dalam cairan seperti cermin kecil yang berubah penampilan bila dilihat dari sudut yang berbeda. Seperti cermin, ringan (nilai L) bervariasi sesuai sebagai cahaya akan dipantulkan dari serpihan tersebut. Perubahan kecerahan dikenal sebagai Flop. Semakin besar perubahan kecerahan atau Flop, yang lebih dramatis efek visual. atau efek visual yang mencolok dicapai ketika Flakes selaras sejajar dengan permukaan lapisan. Flakes lebih besar dan keselarasan yang konsisten juga memberikan flop yang lebih tinggi.

Melihat warna metalik harus dengan sudut kanan atau tegak lurus diatas permukaan disebut dengan Highlight or Face color. Pada sudut ini yang dekat dengan refleksi specular, warna akan dipengaruhi oleh metalik flakes. Ketika melakukan inspeksi visual dari bumper kendaraan dan fender, selalu melihat sudut Highligh dari jarak jauh. Bila dilihat pada 45 derajat sudut atau kurang, hal itu disebut Shade atau color pitch. Pada sudut ini, warna shade terlihat dan mereka biasanya memiliki intensitas refleksi rendah. Secara umum, ketika mengevaluasi warna metalik, itu lebih efektif untuk menganalisis warna di beberapa sudut, seperti konvensional melihat sudut tunggal tidak cukup untuk mengkarakterisasi “Flip Flop” efek dalam metalik flakes.

Mengevaluasi Warna Metalik Flip FlopTidak seperti lapisan warna solid, untuk melihat warna metalik dengan benar, harus dievaluasi lebih dari satu sudut. Untuk pelapisan warna silver metalik seperti “Arctic Silver”, kurangnya distribusi untuk metalik flakes akan menyebabkan kurangnya kecerahan pada sudut Highligh yang membuat lapisan silver akan terlihat gelap dan mengarah ke masalah warna. Dalam rangka untuk mengelola masalah warna metalik ini, penting untuk memantau perubahan kecerahan (⊿L*) di sudut Highlight (25°). Sejak gliter adalah salah satu atribut yang diinginkan dari pelapisan warna silver metalik, mengendalikan toleransi pengaturan dalam kisaran positif (⊿L*> 0) sehingga akan membantu untuk meminimalkan kekurangan kecerahan. Selain kecerahan, nilai warna lain seperti ⊿a* dan ⊿b* dapat disimpan pada <±1.

Untuk warna high chromatic pearlescent, perbedaan warna dapat terjadi karena pemilihan kesalahan pigmen selama pencocokan warna atau inkonsistensi kualitas cat banyak. Kualitas pelapisan dapat dibedakan dengan mengevaluasi perbedaan hue (⊿H) dari sudut shade. Untuk kualitas, toleransi dapat dikendalikan pada <± 1 untuk tetap diabaikan dari kesalahan warna.

Untuk info lebih lanjut tentang alat ukur warna dan cahaya, silakan hubungi PT. Almega Sejahtera di email kami: marketing@almega.co.id